Belajar Dari Berbagai Kesalahan Dalam Trading

Written By PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM on 8.22.2010 | 22.48

Kali ini saya akan bicara soal psikologi trading lagi, boring boring boring...! Namun, Anda masih saja melanggarnya dan Anda tidak pernah boring untuk mengulang kesalahan-kesalahan itu. Why? Kalau saya menjadi kakak Anda, saya marah-marah dengan Anda wkwkwkw....!

Namun demikian, malah saya semakin penasaran dengan Psikologi Forex ini, tampaknya sedikit berubah seiring dengan waktu, buktinya manusia selalu akan membuat kesalahan yang sama, lagi, lagi dan lagi. Trader forex pun tidak luput darinya. Dia sudah berjanji berkali-kali pada dirinya bahwa dia tidak akan lagi serakah dan akan disiplin serta sabar. Apa yang terjadi? Dia MELANGGAR lagi! Apanya yang kurang? Ditulis besar-besar di tempel di papan/tembok tempat aktivitas trading, sudah? Alarm Handphone pun sejam sekali berbunyi: "Jangan ulang kesalahanmu!"

Alangkah baiknya kita simak pendapat Joey McIntyre, pelatih kekayaan Australia mengatakan, "Pedagang terlalu takut untuk membeli ketika pasar sedang turun/murah (takut untuk memasuki pasar) dan terlalu serakah untuk menjual ketika keuntungan berada pada puncaknya."

Ya, agaknya kedua hal ini belum dipahami secara benar oleh trader forex pemula. Mereka yang penting transaksi buy atau sell kemudian berharap dia profit banyak. Kadang transakasi dengan lot yang diluar perhitungan margin. Itu saja!

Banyak tipe-tipe trader forex seperti ini. Tetapi tetap bandel Hufft!

Seharusnya pada tahap melatih dan menjinakkan semua itu ada tempatnya: Demo acount. Jadi jangan langsung terjun ke pasar tanpa ide yang jelas tentang apa yang mereka hadapi. Setelah Anda dapat secara konsisten menghasilkan keuntungan menggunakan account demo, tingkat kepercayaannya dan keahlian akan mengurus masalah pertama, yaitu takut untuk memasuki pasar. Namun, demo account tidak dapat menghalangi seorang trader serakah untuk berkeliaran lebih lama dari yang seharusnya. Bisa jadi mereka gagal untuk keluar ketika keuntungan yang tinggi atau mereka masuk ke dalam perdagangan lebih dalam upaya untuk mendapatkan cepat kaya. Cara terbaik untuk mengatasi ketamakan adalah dengan menetapkan tujuan harian dan tepatilah. Setelah tujuan telah tercapai untuk hari itu, Anda harus berhenti dan mengalihkan perhatian ke tempat lain.

Di sisi lain, ada juga trader forex yang terlalu mudah puas, setting point target mereka keluar tepat di atas break even point. Trader pemula juga akan cenderung berpegang pada kerugian dengan harapan bahwa pada akhirnya akan sesuai arahnya dan mereka tidak perlu membuat kerugian. Sehingga mereka terus hold dan menunggu sampai berakir dengan kecelakaan pasar. Mentalitas ini membatasi keuntungan dan selalu berada dalam kerugian. Trader yang sukses harus memiliki strategi ideal, mereka selalu menggunakan stop order-loss untuk membatasi kerugian dan membiarkan keuntungan berkembang.

Berbicara tentang menghentikan kerugian, sebagian orang tidak dapat menggunakannya, biarkan saja mereka (tentu memiliki strategi tersendiri). Oleh karena itu, dalam pendapat beberapa trader kita melihat trader setelah membeli terhadap posisi pertama yang masih  terbuka, mereka perlu untuk menetralkan kerugian. Maka mereka transaksi kedua, ini dapat bekerja dengan baik jika berhasil, tapi ketika gagal, floatingnya  akan semakin membesar.  Ide untuk membeli terhadap perdagangan pertama Anda untuk mengimbangi efeknya mungkin akan lebih rumit jika pasar (sekali lagi) melawan Anda dalam perdagangan kedua. Bila Anda perlu membuka beberapa posisi hanya untuk menghapus kesalahan pertama, Anda akan memasuki perdagangan baru bukan karena analisis Anda, tetapi untuk menyelamatkan kerugian Anda,  (yang dapat dengan mudah dihindari di tempat pertama dengan menggunakan stop-rugi). Tetapi sekali lagi ini merupakan pilihan.

Seorang trader forex akan mencari waktu terbaik untuk cut loss, tapi sayangnya begitu waktu terbaik datang kerakusan mereka menyuruh mereka terus lanjut. Trader forex akan memiliki kejernihan pikiran yang lebih baik ketika mereka "bertahan dengan komitmen"  dalam hal terjadi kerugian dan mulai lagi menggunakan strategi untuk menghasilkan laba yang lebih dari cukup untuk menutupi kerugian mereka.

Kelompok trader ini akhirnya dapat berkembang menjadi dua kategori trader- "mereka yang membatasi dengan stoploss" dan "mereka yang cenderung menjauhkan stoploss" dan mengikuti insting sendiri daripada mendengarkan grafik dan angka.


Disisi lain ada orang yang menyalahgunakan fasilitas margin mereka. Karena mereka dapat memiliki $100 untuk mengendalikan $ 10.000, beberapa dari mereka mempertimbangkan konsekuensi-konsekuensi stoploss. Saran saya  sebaiknya Anda tetap memiliki strategi yang baik dan selalu berlatih menggunakan stop loss, yang terbaik adalah tidak melebihi 10% dari fasilitas margin trading Anda.

Manusia akan mengulangi kesalahan itu sendiri tanpa suatu bentuk kesadaran dan upaya untuk mencegah mereka. Beberapa orang mengatakan bahwa memiliki psikologi forex yang salah adalah pertempuran yang hilang bahkan sebelum dimulai. Jika ini benar, maka budidaya psikologi forex yang benar adalah setengah pertempuran untuk menang.
 
 
ANDA PERNAH LOSS (RUGI) DALAM TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM??? ATAU ANDA BARU MAU BELAJAR FOREX DAN INDEX SAHAM???
SILAHKAN HUBUNGI CUSTOMER SUPPORT KAMI, KARENA KAMI PUNYA SOLUSINYA DAN SIAP MEMBANTU ANDA......!!!


LAYANAN SMS DAN TELP DI NOMOR 087833835580

LAYANAN YM DAN EMAIL : consultanforex@yahoo.com
Share this article :

Ditulis Oleh : ~ PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM ~

Artikel Belajar Dari Berbagai Kesalahan Dalam Trading ini diposting oleh PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM pada hari 8.22.2010.
Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.

:: My Partner : pusatforex.com ! ::

0 komentar:

Poskan Komentar


Translate To :

 
Support : Pusatforex.Com
Copyright © 2013. PAGUYUBAN TRADING FOREX - All Rights Reserved
Template Created by Mas Template Published by Paguyuban Trading
Proudly powered by Blogger