Home » » FOREX MENURUT PERSPEKTIF ISLAM

FOREX MENURUT PERSPEKTIF ISLAM

Written By PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM on 4.10.2009 | 12.39

FOREX MENURUT PERSPEKTIF ISLAM


1. Dasar Kontrak Exchange
Ada konsensus umum di kalangan Islam jurists pada tampilan yang berbeda dari mata uang negara dapat ditukar di tempat dasar pada tingkat berbeda dari kesatuan, sejak mata uang dari berbagai negara yang berbeda entitas berbeda dengan nilai-nilai intrinsik atau nilai, dan daya beli. Ada juga nampaknya merupakan kesepakatan antara umum yang mayoritas ulama pada pandangan bahwa pertukaran mata uang di depan dasar tidak dibolehkan, yaitu, ketika hak dan kewajiban kedua belah pihak terkait dengan tanggal yang akan datang. Namun, terdapat banyak perbedaan pendapat di antara jurists ketika hak-hak baik salah satu pihak, yang sama dengan kewajiban dari counterparty, adalah ditunda ke tanggal yang akan datang.
To elaborate, mari kita perhatikan contoh dari dua individu A dan B yang dimiliki oleh dua negara, India dan Amerika Serikat masing-masing. J berniat menjual Indian rupees dan membeli dolar AS. The converse is true for B. The rupee-nilai tukar dolar disepakati adalah 1:20 dan melibatkan transaksi pembelian dan penjualan sebesar $ 50. Yang pertama adalah bahwa situasi yang membuat tempat pembayaran Rs1000 ke B dan menerima pembayaran sebesar $ 50 B. Dari transaksi yang menetap di tempat dasar dari kedua berakhir. Transaksi seperti itu hanya berlaku dan Islamically diperbolehkan. Tidak ada dua pendapat tentang hal yang sama. Yang kedua adalah bahwa penyelesaian transaksi dari kedua berakhir adalah ditunda ke tanggal yang akan datang, mengatakan setelah enam bulan dari sekarang. Hal ini menunjukkan bahwa keduanya A dan B akan membuat dan menerima pembayaran atau Rs1000 $ 50, sebagai kasus mungkin, setelah enam bulan. Yang utama adalah melihat bahwa kontrak tidak Islamically dibolehkan. J minoritas melihat mempertimbangkan Bolehkah. Skenario yang ketiga adalah bahwa transaksi adalah sebagian dihuni hanya akhir dari satu. Misalnya, J membuat pembayaran Rs1000 sekarang untuk B sbg pengganti janji oleh B untuk membayar $ 50 kepadanya setelah enam bulan. Atau, yang sekarang menerima $ 50 dari B dan berjanji untuk membayar Rs1000 kepadanya setelah enam bulan. Ada sama sekali bertentangan dgn berlawanan dilihat pada hal memperbolehkan dari jumlah kontrak yang bai-salam ke dalam mata uang. Tujuan karya ini adalah untuk menyajikan sebuah analisis komprehensif dalam berbagai argumen dan dukungan terhadap hal mengizinkan ini melibatkan mata uang dasar kontrak. Pertama bentuk kontrak yang melibatkan pertukaran countervalues pada titik dasar yang melebihi apapun yang kontroversi. Hal mengizinkan atau kedua jenis kontrak yang pemberian salah satu countervalues adalah ditunda ke tanggal yang akan datang, biasanya dibahas dalam kerangka riba larangan. Dengan demikian kita membicarakan kontrak ini secara terperinci di bagian 2 berhadapan dengan masalah larangan riba. Hal mengizinkan dari ketiga bentuk kontrak pengiriman yang baik adalah countervalues ditunda, biasanya dibahas dalam rangka mengurangi risiko dan ketidakpastian atau gharar yang terlibat dalam kontrak. Ini, oleh karena itu, merupakan pusat dari bagian 3 tema yang berkaitan dengan masalah gharar. Bagian 4 holistik yang mencoba melihat dari Syariah berkaitan dengan masalah ekonomi yang juga penting dari dasar bentuk kontraktor di pasar mata uang.

2. Isu yang dari Larangan Riba
Dengan perbedaan yang views1 pada hal memperbolehkan atau tukar mata uang kontrak dalam pelaksanaan program dapat terutama untuk persoalan riba larangan.
Kebutuhan untuk menghilangkan riba dalam segala bentuk tukar kontrak adalah paling penting. Riba dalam konteks Syariah umumnya defined2 sebagai haram mendapatkan berasal dari ketidaksetaraan kuantitatif dari countervalues dalam setiap transaksi purporting ke efek pertukaran dua atau lebih spesies (anwa), yang milik yang sama genus (jins) dan diatur oleh yang sama efisien menyebabkan (illa). Riba umumnya diklasifikasikan ke dalam riba al-fadl (kelebihan) dan riba Al-Nasia (penundaan) yang menunjukkan haram keuntungan oleh sebuah jalan atau penundaan kelebihan masing-masing. Larangan mantan dicapai dengan ketentuan bahwa nilai tukar antara objek adalah kesatuan dan tidak dibolehkan untuk mendapatkan adalah salah satu pihak. Yang kedua jenis riba adalah dilarang oleh disallowing ditunda pemukiman dan memastikan bahwa transaksi yang menetap di tempat oleh kedua belah pihak. Bentuk riba disebut riba al-jahiliyya atau pra-Islam yang riba permukaan ketika peminjam meminta pinjaman pada tanggal jatuh tempo jika yang terakhir akan melunasi hutang atau peningkatan yang sama. Adalah dengan meningkatkan daya bunga pada jumlah yang pada awalnya dipinjam.

Larangan dari riba dalam pertukaran mata uang milik negara yang berbeda memerlukan proses analogi (qiyas). Dan dalam setiap latihan yang melibatkan analogi (qiyas), efisien menyebabkan (illa) memainkan peran yang sangat penting. It is a common efisien menyebabkan (illa), yang menghubungkan objek analogi dengan subjek, dalam pelaksanaan analogis reasoning. Efisien yang sesuai menyebabkan (illa) dalam kasus tukar kontrak telah ditetapkan oleh berbagai sekolah yang besar dari »Iman. Perbedaan ini tercermin dalam karya sejalan alasan untuk mata uang milik negara yang berbeda.

Sebuah pertanyaan yang cukup penting dalam proses reasoning sejalan berkaitan dengan perbandingan antara mata uang kertas dengan emas dan perak. Pada awal bulan Islam, emas dan perak dilakukan semua fungsi uang (thaman). Mata uang yang terbuat dari emas dan perak yang dikenal dengan nilai intrinsik (kuantum dari emas atau perak dalam mereka). Mata uang seperti yang digambarkan sebagai thaman haqiqi, atau di naqdain »Iman sastra. Ini adalah pokok universal dapat diterima sebagai alat tukar, akuntansi bingkah besar untuk transaksi. Banyak komoditi lainnya, seperti, berbagai logam rendah juga menjabat sebagai alat tukar, tetapi terbatas dpt diterima. Hal ini dijelaskan sebagai Fals »Iman dalam sastra. Ini juga dikenal sebagai thaman istalahi karena kenyataan bahwa mereka tidak dpt diterima berasal dari nilai intrinsik mereka, namun karena status accorded oleh masyarakat selama jangka waktu tertentu. Di atas dua bentuk mata uang telah dirawat sangat berbeda awal Islam jurists dari sudut yang melibatkan hal memperbolehkan kontrak mereka. Masalah yang perlu diselesaikan adalah apakah sekarang umur mata uang kertas jatuh di bawah kategori atau mantan yang kedua. Satu melihat bahwa ini adalah harus dirawat di menyetarafkan thaman haqiqi atau emas dan perak, karena ini digunakan sebagai kepala sekolah dan alat tukar unit rekening seperti yang kedua. Oleh karena itu, dengan alasan sejalan, semua syariah yang berhubungan dengan perintah dan norma-norma yang berlaku untuk thaman haqiqi juga harus berlaku untuk mata uang kertas. Pertukaran thaman haqiqi dikenal sebagai bai-sarf, dan dengan itu, transaksi dalam mata uang kertas harus diatur oleh peraturan syariah yang relevan untuk bai-sarf. Sebaliknya melihat menegaskan bahwa mata uang kertas harus diperlakukan dengan cara yang mirip dengan Fals atau thaman istalahi karena kenyataan bahwa mereka adalah nilai nominal yang berbeda dari nilai intrinsik mereka. Dpt diterima mereka berasal dari status hukum mereka di dalam negeri negara atau kepentingan ekonomi global (seperti dalam kasus dolar AS, misalnya).

2.1. J Sintesis dari Alternatif Tampilan

2.1.1. Analogi reasoning (Qiyas) untuk Larangan Riba
Larangan riba yang didasarkan pada tradisi bahwa nabi suci (peace be upon him) berkata, "Jual emas untuk emas, perak untuk perak, gandum untuk gandum, jelai untuk jelai, tanggal tanggal, garam untuk garam, dalam jumlah yang sama on the spot, dan ketika komoditi yang berbeda, menjual karena sesuai anda, tetapi di tempat. " Dengan demikian, larangan riba berlaku terutama kepada dua logam berharga (emas dan perak) dan empat lainnya komoditas (gandum, jelai, tanggal dan garam). Hal ini juga berlaku, dengan analogi (qiyas) untuk semua jenis yang diatur oleh yang sama efisien menyebabkan (illa) atau apapun yang dimiliki oleh salah satu dari enam genera objek dikutip dalam tradisi. Namun, tidak ada kesepakatan umum di antara berbagai sekolah dari »Iman dan bahkan sarjana milik sekolah yang sama pada definisi dan identifikasi efisien menyebabkan (illa) of riba.

Untuk Hanafis, efisien, menyebabkan (illa) of riba memiliki dua dimensi: ditukarkan dengan artikel milik yang sama genus (jins); ini memiliki berat (wazan) atau measurability (kiliyya). Jika dalam suatu pertukaran, baik dari unsur efisien menyebabkan (illa) yang hadir, yaitu milik countervalues komunikasi yang sama genus (jins) dan semua weighable atau semua diukur, maka tidak ada keuntungan yang dibolehkan (kurs harus akan sama dengan persatuan) dan pertukaran harus di spot dasar. Jika emas dan perak, dua elemen efisien menyebabkan (illa) adalah: kesatuan genus (jins) dan weighability. Ini juga merupakan Hanbali melihat menurut satu version3. (A versi mirip dengan Shafii dan Maliki melihat, seperti dibahas di bawah ini.) Jadi, ketika emas adalah komunikasi untuk emas, perak atau perak adalah untuk komunikasi, hanya tempat transaksi tanpa mendapatkan adalah dibolehkan. Adalah mungkin juga bahwa dalam suatu pertukaran, salah satu dari dua elemen efisien menyebabkan (illa) hadir dan yang lainnya tidak hadir. Misalnya, jika semua komunikasi Artikel weighable atau diukur tetapi milik berbeda genus (jins) atau, jika komunikasi artikel milik sama genus (jins) tetapi tidak pula weighable adalah terukur, maka dengan mendapatkan pertukaran (pada tingkat yang berbeda dari kesatuan) adalah dibolehkan, tetapi harus bertukar tempat di dasar. Jadi, ketika emas perak adalah untuk komunikasi, yang menilai bisa berbeda dari kesatuan ditunda tapi tidak ada penyelesaian yang dibolehkan. Jika tidak ada dua elemen efisien menyebabkan (illa) dari riba yang ada dalam suatu pertukaran, maka tidak ada yang perintah untuk menerapkan larangan riba. Pertukaran dapat berlangsung dengan atau tanpa mendapatkan dan kedua pada titik atau ditunda dasar.

Mempertimbangkan kasus yang melibatkan pertukaran mata uang kertas milik negara yang berbeda, larangan riba akan memerlukan mencari penyebab efisien (illa). Mata uang milik negara yang berbeda jelas berbeda entitas; ini adalah hukum tender dalam batas-batas geografis tertentu yang berbeda dengan nilai intrinsik atau daya beli. Oleh karena itu, besar mayoritas ulama mungkin sepatutnya menegaskan bahwa tidak ada kesatuan genus (jins). Selain itu, ini tidak weighable dan tidak terukur. Ini langsung mengarah ke kesimpulan bahwa tidak ada dua elemen efisien menyebabkan (illa) riba yang ada dalam pertukaran. Oleh karena itu, pertukaran dapat berlangsung bebas dari segala perintah yang berkaitan dengan nilai tukar dan cara dari pemukiman. Logika yang posisi ini tidak sulit untuk memahami. Intrinsik dengan nilai mata uang kertas milik negara yang berbeda berbeda, karena memiliki daya beli yang berbeda. Sebagai tambahan, nilai intrinsik atau nilai mata uang kertas tidak dapat diidentifikasi atau dinilai tidak seperti emas dan perak yang dapat ditimbang. Oleh karena itu, tidak adanya riba al-fadl (berlebih), maupun riba al-Nasia (oleh penundaan) dapat dibuat.

Shafii di sekolah »Iman menganggap efisien menyebabkan (illa) dalam kasus emas dan perak menjadi milik mereka sebagai mata uang (thamaniyya) atau alat pembayaran, unit rekening dan menyimpan barang berharga. Hal ini juga melihat Maliki. Menurut salah satu versi pandangan ini, meskipun kertas atau kulit dibuat media pertukaran dan diberikan status mata uang, maka semua peraturan tentang naqdain, atau emas dan perak sesuai untuk mereka. Dengan demikian, menurut versi ini, yang melibatkan pertukaran mata uang dari berbagai negara di tingkat yang berbeda dari persatuan adalah dibolehkan, tetapi harus diselesaikan pada titik dasar. Versi lain dari dua sekolah di atas pemikiran yang disebutkan di atas menyebabkan efisien (illa) sebagai mata uang (thamaniyya) adalah khusus untuk emas dan perak, dan tidak bisa disamaratakan. Itulah sebabnya, setiap obyek lainnya, jika digunakan sebagai alat pembayaran, tidak dapat dimasukkan dalam kategori mereka. Oleh karena itu, menurut versi ini, maka perintah untuk Syariah riba larangan tersebut tidak berlaku untuk mata uang kertas. Mata uang milik negara yang berbeda dapat ditukar dengan atau tanpa mendapatkan dan kedua pada titik atau ditunda dasar.

Proponents dari versi mencontohkan kasus pertukaran mata uang kertas milik negara yang sama dalam versi pertahanan mereka. The jurists konsensus pendapat dalam hal ini adalah bahwa pertukaran tanpa harus mendapatkan atau di tingkat sama dengan persatuan dan kesatuan harus diselesaikan pada titik dasar. Apa alasan yang di atas keputusan? Jika satu menganggap Hanafi dan versi pertama Hanbali posisi itu, dalam hal ini, hanya satu dimensi yang efisien menyebabkan (illa) hadir, yaitu milik mereka yang sama genus (jins). Tetapi mata uang kertas tidak weighable dan tidak terukur. Oleh karena itu, Hanafi hukum tampaknya akan mengizinkan pertukaran berbeda dalam jumlah yang sama pada mata uang dasar spot. Demikian pula jika efisien menyebabkan menjadi mata uang (thamaniyya) adalah khusus hanya untuk emas dan perak, maka Shafii dan Maliki hukum juga izin yang sama. Perlu dikatakan, jumlah ini memungkinkan untuk riba berbasis pinjaman dan kredit. Hal ini menunjukkan bahwa hal ini merupakan versi pertama dari Shafii dan Maliki pemikiran yang underlies keputusan yang konsensus larangan mendapatkan ditunda dan pemukiman dalam hal pertukaran mata uang milik negara yang sama. Menurut proponents, logika ini untuk memperluas pertukaran mata uang dari berbagai negara akan menyiratkan bahwa tukar dengan mendapatkan atau pada tingkat yang berbeda dari persatuan adalah dibolehkan (karena tidak ada kesatuan jins), tetapi harus pemukiman di spot dasar.

2.1.2 Perbandingan antara Currency Exchange dan Bai-Sarf
Bai-sarf didefinisikan dalam sastra »Iman sebagai pertukaran melibatkan thaman haqiqi, ditetapkan sebagai emas dan perak, yang menjabat sebagai kepala sekolah menengah tukar utama untuk hampir semua transaksi.

Proponents dari pandangan bahwa setiap pertukaran mata uang dari negara yang berbeda adalah sama seperti bai-sarf argue yang hadir dalam usia mata uang kertas secara efektif dan benar-benar telah diganti emas dan perak sebagai alat pembayaran. Oleh karena itu, dengan analogi, seperti yang melibatkan pertukaran mata uang harus diatur oleh peraturan yang sama dan Syariah sebagai perintah bai-sarf. Ia juga berpendapat bahwa jika ditunda penyelesaian baik oleh pihak-pihak dalam kontrak yang diizinkan, ini akan membuka kemungkinan dari riba al-Nasia.

Lawan dari kategorisasi dari pertukaran mata uang dengan bai-sarf Namun tunjukkan bahwa pertukaran semua bentuk mata uang (thaman) tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Menurut pandangan ini bai-sarf implies pertukaran mata uang yang terbuat dari emas dan perak (thaman haqiqi atau naqdain) sendiri dan bukan uang seperti diucapkan oleh pejabat negara (thaman istalahi). Usia mata uang saat ini adalah contoh dari jenis yang kedua. Para ulama mencari dukungan mereka dalam tulisan-tulisan yang menyatakan bahwa jika komoditi tukar tidak emas atau perak, (bahkan jika ini adalah salah satu dari emas atau perak) itu, pertukaran tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Dan tidak akan ketentuan tentang bai-sarf akan berlaku seperti itu yang sebenarnya. Menurut Imam Sarakhsi4 "ketika seorang individu atau pembelian Fals koin dibuat rendah dari logam, seperti tembaga (thaman istalahi) untuk dirhams (thaman haqiqi) dan membuat tempat pembayaran yang terakhir, tetapi tidak ada penjual Fals di sebentar, kemudian seperti pertukaran adalah ........ dibolehkan mengambil memiliki komoditas ditukarkan oleh kedua belah pihak bukan merupakan prasyarat "(sedangkan dalam kasus bai-sarf, it is.) Sejumlah serupa referensi yang ada menunjukkan bahwa jurists tidak mengklasifikasikan sebuah pertukaran Fals (thaman istalahi) untuk lain Fals (thaman istalahi) atau emas atau perak (thaman haqiqi), karena bai-sarf.

Oleh karena itu, pertukaran mata uang dari dua negara yang berbeda yang hanya dapat memenuhi syarat sebagai thaman istalahi tidak dapat dikategorikan sebagai bai-sarf. Maupun yang dapat kendala mengenai tempat pemukiman akan dikenakan pada transaksi. Perlu dicatat disini bahwa definisi bai-sarf disediakan »Iman sastra dan tidak ada lagi yang sama dalam tradisi kudus. Tradisi menyebutkan tentang riba, dan penjualan dan pembelian emas dan perak (naqdain) yang mungkin merupakan sumber utama dari riba, seperti dijelaskan oleh bai-sarf Islam jurists. Harus juga dicatat bahwa dalam sastra »Iman, bai-sarf implies pertukaran emas atau perak saja; apakah ini saat ini sedang digunakan sebagai alat pembayaran atau tidak. Melibatkan tukar dinar dan emas perhiasan, baik sebagai kualitas bai-sarf. Berbagai jurists telah berusaha untuk menjelaskan hal ini dan telah ditetapkan sebagai sarf bahwa dalam pertukaran komoditas yang baik dalam komunikasi adalah sifat thaman, belum tentu thaman sendiri. Oleh karena itu, bahkan ketika salah satu komoditas diproses emas (say, perhiasan), seperti pertukaran disebut bai-sarf.

Proponents dari tampilan yang tukar mata uang harus diperlakukan dengan cara yang mirip dengan bai-sarf juga mendapat dukungan dari tulisan-tulisan dari unggulan Islam jurists. Menurut Imam Ibnu Taimiya siapa yang melakukan fungsi alat pembayaran, unit, dan menyimpan nilai disebut thaman, (tentu tidak terbatas pada emas & perak). Serupa referensi yang tersedia di dalam tulisan-tulisan dari Imam Ghazzali5 Sejauh sebagai pandangan dari Imam Sarakhshi khawatir mengenai pertukaran melibatkan Fals, menurut mereka, tambahan poin harus diambil dari catatan. Pada awal bulan Islam, dinar dan dirhams yang terbuat dari emas dan perak yang banyak digunakan sebagai alat pembayaran di utama semua transaksi. Hanya kecil yang telah menetap dengan Fals. Dengan kata lain, Fals tidak memiliki karakteristik dari uang atau thamaniyya penuh dan hampir tidak digunakan sebagai penyimpanan barang berharga atau unit account dan lebih dalam sifat komoditi. maka tidak ada pembatasan pembelian yang sama untuk emas dan perak di deferred dasar. hari ini mata uang yang memiliki semua fitur thaman dan dimaksudkan menjadi thaman saja. pertukaran yang melibatkan mata uang dari negara yang berbeda adalah sama seperti bai-sarf dengan perbedaan jins dan dengan itu, ditunda penyelesaian akan mengarah ke riba al-Nasia.

Dr Mohamed Nejatullah Siddiqui menggambarkan kemungkinan ini dengan example6. Dia menulis "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu dalam rupees deferred ke tanggal yang akan datang), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar di $ 50 dibeli pada kredit di spot rate) "Jadi, sarf dapat dikonversi menjadi pinjaman berbasis bunga pinjaman &.

2.1.3 Mendefinisikan Thamaniyya adalah Kunci?
Muncul dari sintesis dari alternatif di atas dilihat bahwa isu utama nampaknya merupakan definisi yang benar thamaniyya. Sebagai contoh, sebuah pertanyaan mendasar yang mengarah ke posisi berbeda pada hal memperbolehkan berkaitan dengan apakah thamaniyya adalah khusus untuk emas dan perak, atau dapat dikaitkan dengan apapun yang melakukan fungsi uang. Kami meningkatkan beberapa masalah di bawah ini yang dapat dibawa ke dalam rekening di dalam latihan kembali dari posisi alternatif.

It should be appreciated thamaniyya yang mungkin tidak mutlak dan dapat bervariasi dalam derajat. Memang benar bahwa ada mata uang kertas sepenuhnya diganti emas dan perak sebagai alat pembayaran, unit rekening dan menyimpan barang berharga. Dalam hal ini, mata uang kertas dapat dikatakan memiliki thamaniyya. Namun, hal ini benar hanya untuk mata uang domestik dan mungkin tidak berlaku untuk mata uang asing. Dengan kata lain, Indian rupees memiliki thamaniyya dalam batas-batas geografis di India saja, dan tidak mempunyai dpt diterima di AS. Ini tidak dapat dikatakan memiliki thamaniyya di AS, kecuali AS warga Indian rupees dapat digunakan sebagai alat pembayaran, atau unit, atau menyimpan barang berharga. Pada kebanyakan kasus seperti ini adalah jauh. Kemungkinan ini juga merupakan fungsi dari nilai tukar mekanisme di tempat, misalnya, dpt ditukar rupees dari India ke dalam dolar AS, dan apakah tetap atau floating kurs sistem di tempat. Misalnya, dengan asumsi bebas dari Indian rupees dpt ditukar menjadi dolar AS dan sebaliknya, dan sistem nilai tukar tetap di mana-rupiah kurs dolar tidak diharapkan untuk meningkatkan atau menurunkan dpt diduga di masa depan, dari thamaniyya rupiah di Amerika Serikat adalah sangat ditingkatkan . Contoh yang dikutip oleh Dr Nejatullah Siddiqui juga muncul cukup kuat di bawah keadaan. Izin untuk rupees untuk tukar dolar pada deferred dasar (akhir dari satu, tentu saja) di tingkat yang berbeda dari spot rate (official rate yang kemungkinan akan tetap tetap sampai tanggal penyelesaian) yang jelas akan kasus yang menarik berbasis pinjaman dan kredit. Namun, jika asumsi nilai tukar yang tetap santai dan sistem yang berfluktuasi dan volatile nilai tukar dianggap kasus, maka dapat dilihat bahwa kasus riba al-Nasia merinci. Kami menulis ulang nya contoh: "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu dalam rupees deferred ke masa depan tanggal), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar yang dibeli $ 50 pada kredit di spot rate) "Ini akan jadi, hanya jika mata uang yang berisiko adalah tidak ada (nilai tukar tetap pada 1:20), atau ditanggung oleh penjual dolar (repays pembeli di rupees dan bukan dalam dolar). Jika yang pertama adalah benar, maka dari penjual dolar (pinjaman) menerima kembali ditentukan dari sepuluh persen ketika ia percaya Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi $ 55 (pada kurs 1:20). Namun, jika yang terakhir adalah benar, maka kembali ke penjual (atau pinjaman) tidak ditentukan. Bahkan tidak perlu menjadi positif. Misalnya, jika rupiah-nilai tukar dolar meningkat menjadi 1:25, maka dari penjual dolar hanya akan menerima $ 44 (Rs 1100 dikonversi ke dalam dolar) untuk investasi sebesar $ 50.

Berikut dua poin patut mencatat. Pertama, bila kita menganggap tetap rezim nilai tukar, perbedaan antara mata uang dari berbagai negara akan dicairkan. Situasi menjadi mirip dengan sterlings bertukar pounds (mata uang milik negara yang sama) pada tetap tinggi. Kedua, bila kita menganggap sebuah sistem nilai tukar berubah, maka hanya sebagai salah satu dapat memvisualisasikan pinjaman melalui pasar mata uang asing (mekanisme diusulkan dalam contoh di atas), kita juga dapat memvisualisasikan melalui pinjaman lain diselenggarakan pasar (misalnya, untuk komoditas atau saham .) Jika satu dolar untuk menggantikan saham pada contoh di atas, akan dibaca sebagai: "Pada suatu saat di saat pasar saham harga X is Rs 20, jika setiap pembelian 50 saham di tingkat Rs 22 (pemukiman of his kewajiban dalam rupees deferred ke tanggal yang akan datang), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar 50 saham dibeli pada harga yang berlaku pada kredit) "Dalam hal ini terlalu seperti pada contoh sebelumnya, kembali ke penjual dari saham mungkin negatif jika harga saham meningkat ke Rs 25 pada tanggal penyelesaian. Oleh karena itu, sama seperti kembali dalam pasar saham atau komoditi pasar Islamically dapat diterima karena harga risiko, sehingga akan kembali di pasar uang karena fluktuasi harga dalam mata uang.

Sebuah fitur unik yang thaman haqiqi atau emas dan perak adalah bahwa nilai intrinsik mata uang yang sama dengan nilai nominal. Dengan demikian, pertanyaan yang berbeda dalam batas-batas geografis yang diberikan dalam mata uang, seperti dinar atau Dirham circulates, benar-benar tidak relevan. Emas adalah emas, baik di negara negara A atau B. Jadi, ketika mata uang negara yang terbuat dari emas adalah untuk komunikasi dalam mata uang negara B, juga terbuat dari emas, maka setiap deviasi dari nilai tukar dari kesatuan atau penundaan dari pemukiman oleh salah satu pihak tidak bisa dibenarkan karena akan jelas melibatkan riba al-fadl dan riba juga Al-Nasia. Namun, bila kertas mata uang negara A adalah untuk komunikasi dalam mata uang kertas negara B, kasus mungkin sama sekali berbeda. Harga risiko (risiko nilai tukar), jika positif, akan menghilangkan segala kemungkinan riba al-Nasia dalam pertukaran dengan deferred pemukiman. Namun, jika harga risiko (risiko nilai tukar) adalah nol, maka seperti pertukaran dapat menjadi sumber riba al-Nasia jika ditunda penyelesaian adalah permitted7.

Ciri yang lain yang serius adalah kemungkinan bahwa mata uang memiliki thamaniyya Mei, yaitu digunakan sebagai alat pembayaran, unit, atau menyimpan nilai global, dalam negeri maupun luar negeri. Misalnya, dollar AS adalah hukum tender di Amerika Serikat; juga dapat diterima sebagai alat pembayaran atau unit account besar volume transaksi di seluruh dunia. Oleh karena itu, khusus mata uang ini dapat dikatakan memiliki thamaniyya global, dalam hal ini, jurists Mei memaksakan yang relevan pada perintah spesifik ini melibatkan pertukaran mata uang untuk mencegah riba al-Nasia. Kenyataannya bahwa ketika mata uang memiliki thamaniyya global, maka unit ekonomi global ini menggunakan mata uang sebagai alat pembayaran, unit account atau menyimpan nilai mungkin tidak peduli risiko yang timbul dari volatility antar negara-nilai tukar. Pada saat yang sama, harus diakui bahwa besar mata uang tidak menjalankan fungsi uang kecuali dalam batas-batas nasional di mana mereka ini adalah legal tender.

Riba dan risiko tidak dapat hidup bersama dalam kontrak yang sama. Mantan connotes kemungkinan kembali dari nol dengan risiko dan tidak dapat melalui pasar yang positif dengan risiko harga. Seperti telah dibahas di atas, kemungkinan riba al-fadl atau riba al-Nasia mungkin timbul ketika dalam pertukaran emas atau perak berfungsi sebagai thaman; atau bila melibatkan pertukaran mata uang kertas milik negara yang sama, atau bila melibatkan pertukaran mata uang dari berbagai negara mengikuti sistem nilai tukar tetap. Kemungkinan terakhir mungkin unIslamic8 sejak harga atau nilai tukar mata uang harus boleh bebas berfluktuasi sejalan dengan perubahan dalam permintaan dan penawaran dan juga karena harga yang harus mencerminkan nilai intrinsik atau daya beli mata uang. Mata uang asing di pasar sekarang adalah ditandai dengan nilai tukar berubah. Keuntungan atau kerugian yang dibuat pada setiap transaksi dalam mata uang dari berbagai negara, yang dibenarkan oleh resiko yang ditanggung oleh pihak-pihak dalam kontrak.

2.1.4. Kemungkinan Riba dengan Futures dan Ke depan
Sejauh ini, kami telah dibahas dilihat pada hal memperbolehkan bai salam dari dalam mata uang, yakni ketika kewajiban hanya salah satu pihak adalah pertukaran ditunda. Apakah pandangan ulama pada penundaan dari kewajiban dari kedua belah pihak? Khas seperti contoh kontrak yang maju dan futures9. Menurut mayoritas ulama besar, hal ini tidak dibolehkan dalam berbagai alasan, yang paling penting adalah unsur resiko dan ketidakpastian (gharar) dan kemungkinan spekulasi yang sejenis yang tidak dibolehkan. Hal ini dibahas pada bagian 3. Namun, tanah lain penolakan seperti kontrak mungkin larangan riba. Dalam ayat sebelumnya kita telah dibahas yang bai salam berfluktuasi dalam mata uang dengan nilai tukar tidak dapat digunakan untuk memperoleh riba karena keberadaan mata uang risiko. Kemungkinan untuk membuktikan bahwa resiko mata uang dapat hedged atau dikurangi menjadi nol lain maju dengan kontrak transacted secara bersamaan. Dan sekali risiko yang dihilangkan, yang jelas akan mendapatkan riba.

Kami memodifikasi dan menulis ulang yang sama contoh: "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu ke dalam rupees deferred tanggal yang akan datang), dan penjual dolar juga hedges nya dengan memasukkan ke dalam posisi yang maju untuk menjual Rs1100 kontrak yang akan diterima pada tanggal di masa depan tingkat 1:20, maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, pinjaman Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar 50 dolar dibeli pada kredit di spot rate) "Penjual dari dolar (pinjaman ) menerima kembali ditentukan dari sepuluh persen ketika ia percaya Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi 55 dolar (pada kurs 1:20) untuk investasi sebesar 50 dolar terlepas dari pasar nilai tukar berlaku pada tanggal jatuh tempo.

Lain mungkin cara sederhana untuk memperoleh riba bahkan melibatkan transaksi spot dan serentak maju transaksi. Misalnya, individu pada contoh di atas pembelian $ 50 di sebuah tempat di dasar tingkat 1:20 dan sekaligus memasuki forward kontrak dengan pihak yang sama untuk menjual $ 50 di tingkat 1:21 setelah satu bulan. Berlaku ini menunjukkan bahwa dia adalah pinjaman Rs1000 sekarang untuk penjual dolar untuk satu bulan dan mendapatkan bunga Rs50 (ia menerima Rs1050 setelah satu bulan. Ini adalah khas membeli kembali atau Repo (dijual dulu) sehingga transaksi umum di perbankan konvensional .10

3. Freedom of the Issue dari Gharar
3,1 Mendefinisikan Gharar
Gharar, unlike riba, tidak ada kesepakatan definisi. Dalam istilah umum, it connotes risiko dan ketidakpastian. Hal ini berguna untuk melihat gharar sebagai kontinum risiko dan ketidakpastian yang ekstrim di mana titik nol risiko adalah satu-satunya titik yang baik ditetapkan. Diluar ini, gharar menjadi variabel dan gharar terlibat dalam kehidupan nyata akan kontrak ini terletak pada suatu kontinum. Melewati titik pada kontinum ini, risiko dan ketidakpastian atau gharar menjadi unacceptable11. Jurists telah berusaha untuk mengidentifikasi situasi seperti ini melibatkan gharar dilarang. Faktor utama yang memberikan kontribusi untuk gharar adalah kurangnya informasi (jahl) yang akan meningkatkan ketidakpastian. Ini adalah istilah bila tukar, seperti harga, obyek tukar, dll waktu penyelesaian yang tidak baik ditetapkan. Gharar juga ditentukan dalam hal penyelesaian risiko atau ketidakpastian sekitar penyampaian komunikasi yang artikel.

Ulama Islam telah mengidentifikasi kondisi yang membuat kontrak pasti ke mana yang dilarang. Setiap pihak untuk kontrak harus jelas mengenai jumlah, spesifikasi, harga, waktu dan tempat pemberian kontrak. J kontrak, mengatakan, untuk menjual ikan di sungai melibatkan ketidakpastian mengenai subjek tukar, mengenai pengiriman, dan dengan itu, tidak diperbolehkan Islamically. Kebutuhan untuk menghapuskan setiap elemen ketidakpastian melekat dalam kontrak adalah underscored oleh sejumlah traditions.12


Sebuah hasil yang berlebihan gharar atau ketidakpastian adalah bahwa hal itu mengarah ke kemungkinan dari berbagai spekulasi yang dilarang. Spekulasi dalam bentuk terburuk, adalah judi. Quran yang suci dan tradisi yang secara eksplisit melarang nabi kudus keuntungan yang dibuat dari permainan yang melibatkan peluang pendapatan yg diterima tanpa kerja. Istilah yang digunakan untuk perjudian adalah maisir yang secara harfiah berarti terlalu mudah mendapatkan sesuatu, mendapatkan keuntungan tanpa bekerja untuk itu. Selain murni permainan kesempatan, yang kudus nabi juga melarang tindakan yang dihasilkan tanpa banyak pendapatan yg diterima tanpa kerja produktif efforts.13

Disini mungkin bahwa istilah spekulasi memiliki konotasi berbeda. Ia selalu melibatkan upaya untuk memprediksi masa depan hasil dari sebuah event. Tetapi proses mungkin atau mungkin tidak didukung oleh pengumpulan, analisa dan interpretasi dari informasi yang relevan. Mantan kasus sangat sesuai dengan Islam rasionalitas. Unit ekonomi Islam diperlukan untuk memikul risiko setelah melakukan penilaian risiko yang tepat dengan bantuan informasi. Semua keputusan bisnis yang melibatkan spekulasi dalam pengertian ini. Hanya karena ketiadaan informasi atau di bawah kondisi yang berlebihan gharar atau ketidakpastian yang spekulasi yang serupa dengan permainan dan kesempatan yang tercela.

3,2 Gharar & Speculation dengan yang Futures & Ke depan
Mempertimbangkan hal dasar kontrak pertukaran disorot dalam bagian 1, mungkin akan dicatat bahwa ketiga jenis kontrak dimana penyelesaian oleh kedua pihak-pihak yang ditunda ke tanggal yang akan datang adalah haram, menurut besar mayoritas di jurists alasan yang berlebihan gharar . Masa depan dan di depan mata uang adalah contoh dari kontrak di mana dua pihak menjadi wajib tukar mata uang dari dua negara yang berbeda pada tingkat yang dikenal pada akhir jangka waktu yang dikenal. Misalnya, individu A dan B untuk melakukan tukar dolar AS dan India rupees pada tingkat 1: 22 setelah satu bulan. Jika jumlah yang terlibat adalah $ 50 dan A adalah pembeli dolar itu, kewajiban A dan B adalah untuk membuat pembayaran Rs1100 dan $ 50 pada akhir masing-masing satu bulan. Kontrak yang menetap ketika kedua pihak menghormati kewajiban mereka pada tanggal di masa depan.

Tradisional, yang banyak mayoritas ulama Syariah telah ditolak seperti kontrak pada beberapa alasan. Larangan berlaku untuk semua kontrak dimana kewajiban dari kedua belah pihak akan ditunda ke tanggal yang akan datang, termasuk kontrak yang melibatkan pertukaran mata uang. Keberatan yang penting adalah bahwa kontrak yang melibatkan penjualan yang tidak ada benda atau obyek yang tidak memiliki penjual. Keberatan ini didasarkan pada beberapa tradisi yang suci prophet.14 Ada perbedaan pendapat mengenai apakah larangan berkata dalam tradisi berlaku untuk makanan, atau fana komoditas atau objek dari semua penjualan. Terdapat, bagaimanapun, sebuah kesepakatan umum pada pandangan bahwa efisien menyebabkan (illa) dari larangan penjualan obyek penjual yang tidak memiliki atau penjualan sebelum mengambil milik adalah gharar, atau mungkin tidak dapat memberikan barang dibeli.

Ini adalah penyebab efisien (illa) hadir dalam suatu masa depan yang melibatkan kontrak pertukaran mata uang di berbagai negara? Dalam pasar bebas dengan penuh dan dpt ditukar atau tidak ada kendala pada pasokan mata uang, kemungkinan kegagalan untuk memberikan yang sama pada tanggal jatuh tempo harus ada untuk menimbulkan kekhawatiran. Lebih jauh lagi, standar sifat masa depan kontrak dan transparan prosedur operasi yang diselenggarakan pada masa depan diyakini markets15 untuk meminimalkan kemungkinan ini. Beberapa ulama ada opined mengingat masa depan yang di atas, secara umum, harus dibolehkan. Menurut mereka, yang menyebabkan efisien (illa), yaitu kemungkinan kegagalan untuk menyampaikan cukup relevan dalam sederhana, primitif dan tak pasar. Hal ini tidak lagi relevan di masa depan disusun today16 pasar. Seperti dikemukakan Namun, terus ditolak oleh mayoritas ulama. Mereka menekankan bahwa masa depan kontrak hampir tidak pernah melibatkan pengiriman oleh kedua belah pihak. Sebaliknya, pihak-pihak dalam kontrak membalik transaksi dan kontrak yang menetap di harga hanya perbedaan. Misalnya, pada contoh di atas, jika nilai tukar mata uang yang berubah menjadi 1: 23 pada tanggal jatuh tempo, yang mundur untuk setiap transaksi yang akan berarti menjual $ 50 di tingkat individu ke 1:23 B. Hal ini akan membuat menyiratkan J memperoleh keuntungan dari Rs50 (perbedaan antara Rs1150 dan Rs1100). Ini adalah apa yang B akan kehilangan. Hal itu dapat terjadi maka nilai tukar yang akan mengubah ke 1:21 dalam hal ini yang akan kehilangan Rs50 B apa yang akan mendapatkan. Ini jelas adalah nol-sum game di mana mendapatkan satu pihak adalah persis sama dengan kehilangan yang lain. Ini kemungkinan keuntungan atau kerugian (yang secara teoritis dapat menyentuh infinity) mendorong ekonomi unit untuk berspekulasi pada masa depan arah nilai tukar. Sejak nilai tukar berfluktuasi secara acak, keuntungan dan kerugian adalah terlalu acak dan permainan berkurang ke permainan kesempatan. Ada begitu banyak tubuh sastra di forecastability dari nilai tukar dan besar dari studi empiris ada bukti pendukung yang diberikan pada kegagalan dari setiap usaha untuk membuat prediksi singkat berjalan. Kurs yang berubah dan tetap tidak terduga setidaknya untuk pasar besar mayoritas peserta. Perlu dikatakan, setiap upaya untuk berspekulasi dengan harapan yang secara teoritis keuntungan yang tak terbatas, dalam segala kemungkinan, sebuah permainan seperti kesempatan untuk peserta. Sementara keuntungan, jika mereka terlaksana, dalam sifat maisir atau keuntungan yg diterima tanpa kerja, kemungkinan besar kerugian sama-sama lakukan menunjukkan kemungkinan default oleh loser dan dengan itu, gharar.

3.3. Manajemen Risiko di Pasar volatile
Lindung nilai atau menambah risiko bencana perencanaan manajerial dan efisiensi. Justifikasi ekonomi dari masa depan dan ke depan adalah dalam hal peran mereka sebagai perangkat untuk lindung nilai. Dalam konteks pasar mata uang yang dicirikan oleh harga volatile, seperti kontrak yang diyakini memungkinkan para pihak untuk mentransfer dan mengeliminasi risiko yang timbul dari fluktuasi. Misalnya, mengubah contoh sebelumnya, menganggap bahwa individu yang merupakan eksportir dari India ke AS yang telah dijual beberapa komoditas ke B, AS dan importir anticipates a cashflow of $ 50 (yang saat ini di pasar tingkat 1:22 mean Rs 1100 kepadanya) setelah satu bulan. Ada kemungkinan dollar AS yang jatuh harganya terhadap Mei rupee India selama satu bulan, dalam hal ini yang akan menyadari kurang jumlah rupees untuk $ 50 (jika nilai baru adalah 1:21, yang hanya akan menyadari Rs1050). Oleh karena itu, J Mei memasuki masa depan yang maju atau kontrak untuk menjual $ 50 di tingkat 1:21.5 di akhir dari satu bulan (dan dengan demikian, menyadari Rs1075) dengan counterparty yang, dalam segala kemungkinan, akan ada harapan sama sekali bertentangan dgn berlawanan tentang masa depan arah nilai tukar. Dalam hal ini, yang dapat membatasi posisi-Nya dan pada saat yang sama, forgoes kesempatan untuk membuat keuntungan jika harapan itu tidak terlaksana dan menghargai dollar AS terhadap Indian rupee (say, untuk 1:23 yang menunjukkan bahwa ia akan Rs1150 terwujud, dan tidak Rs1075 yang ia menyadari sekarang.) Sedangkan lindung nilai alat selalu meningkatkan perencanaan dan dengan itu, kinerja, perlu dicatat bahwa niat dari pihak kontraktor - baik untuk mengikat atau untung, tidak akan dapat dipastikan.

Mungkin bahwa pisau juga dapat dicapai dengan bai salam dalam mata uang. Seperti pada contoh di atas, eksportir J antisipasi pemasukan uang tunai sebesar $ 50 setelah satu bulan dan mengharapkan sebuah depresiasi dari dolar dapat salam untuk penjualan sebesar $ 50 (dengan kewajiban untuk membayar $ 50 per satu bulan ditunda.) Sejak dia mengharapkan dolar depresiasi, ia setuju untuk menjual $ 50 di tingkat 1: 21,5. Justru akan segera cash inflow di Rs 1075 for him. Pertanyaannya mungkin, mengapa harus membayar counterparty dia sekarang rupees sbg suatu janji yang harus dilunasi dalam satu bulan setelah dolar. Seperti dalam hal masa depan, yang counterparty akan melakukannya untuk keuntungan, jika ada harapan sama sekali bertentangan dgn berlawanan, yakni, ia mengharapkan dolar untuk menghargai. Misalnya, jika dolar untuk menghargai 1: 23 selama jangka waktu satu bulan, maka akan menerima Rs1150 untuk Rs 1075 ia diinvestasikan dalam pembelian $ 50. Oleh karena itu, sementara yang dapat menghindarkan posisinya, counterparty yang mampu memperoleh keuntungan pada perdagangan mata uang. Perbedaan dari sebelumnya skenario adalah bahwa counterparty akan lebih terkendali dalam perdagangan karena diperlukan investasi, dan perdagangan antara lain adalah tidak mungkin untuk mengambil bentuk yg merajalela spekulasi.

4. Ringkasan & Kesimpulan
Mata uang pasar sekarang adalah dicirikan oleh nilai tukar berubah. Hal ini harus diambil dari catatan di analisa dari ketiga jenis dasar kontrak yang dasar perbedaan adalah kemungkinan penundaan dari kewajiban untuk masa depan. Kami telah berusaha penilaian ini bentuk kontraktor dalam hal yang besar harus menghilangkan segala kemungkinan riba, meminimalkan gharar, jahl dan kemungkinan spekulasi yang sejenis serupa dengan permainan kesempatan. Dalam pasar yang volatile, para peserta dihadapkan ke mata uang dan risiko rasionalitas Islam memerlukan bahwa risiko harus diminimalkan demi efisiensi jika tidak dikurangi menjadi nol.
Adalah jelas bahwa tempat penyelesaian kewajiban dari kedua belah pihak akan sepenuhnya melarang riba, dan gharar, dan meminimalkan kemungkinan spekulasi. Namun, ini juga menyiratkan dengan tidak adanya teknik manajemen risiko dan mungkin melibatkan beberapa masalah praktis bagi para peserta.

Pada ekstrim lainnya, jika kewajiban dari kedua pihak-pihak yang ditunda ke tanggal yang akan datang, maka seperti kontraktor, dalam segala kemungkinan, akan membuka kemungkinan tak terbatas yg diterima tanpa kerja keuntungan dan kerugian dari apa yang dapat diistilahkan sepatutnya bagi sebagian besar peserta sebagai permainan kesempatan. Tentu saja, ini juga akan memungkinkan para peserta untuk mengelola resiko lengkap melalui transfer risiko kepada orang lain dan mengurangi risiko menjadi nol. Hal ini ini kemungkinan risiko bencana ke nol yang dapat mengaktifkan peserta untuk memperoleh riba. Masa depan bukan merupakan bentuk kontrak baru. Bukan untuk pembenaran yang proscribing itu baru. Jika dalam perekonomian primitif yang sederhana, ia pencegahan gharar yang berkaitan dengan pemberian yang ditukarkan artikel, di todays' kompleks sistem keuangan dan pertukaran yang disusun, adalah pencegahan spekulasi dari jenis yang unIslamic dan yang mungkin di bawah berlebihan gharar terlibat dalam peramalan sangat volatile nilai tukar. Spekulasi seperti itu tidak hanya sebuah kemungkinan, tetapi kenyataan. Motif yang tepat dari suatu unit ekonomi memasuki masa kontrak - spekulasi atau lindung nilai tidak boleh ascertainable (regulator akhir Mei memantau digunakan, tetapi aturan seperti itu tidak boleh sangat praktis, dan tidak efektif dalam pasar bebas). Bukti empiris di tingkat makro, namun, menunjukkan bekas menjadi motivasi utama.

Kedua jenis kontrak dengan penundaan kewajiban dari salah satu pihak yang akan datang tanggal jatuh di antara dua ekstrim. Sementara Syariah ada perbedaan pandangan ulama tentang hal mengizinkan, analisis kami menunjukkan bahwa tidak ada kemungkinan untuk mendapatkan riba dengan jenis ini kontraktor. Syarat dari tempat penyelesaian kewajiban atleast satu pihak membebankan alam di pinggir jalan spekulasi, meski ruang untuk spekulasi lebih besar daripada yang pertama bentuk kontrak. Syarat untuk jumlah kerugian dari seratus persen margin yang, dalam segala kemungkinan, akan pergi yang tak mengetahui spekulan dari pasar. Hal ini akan memaksa spekulan untuk menjadi sedikit lebih yakin harapan oleh orang yang lebih. Spekulasi bila didasarkan pada informasi itu tidak hanya dibolehkan, tetapi juga diinginkan. Bai salam juga memungkinkan para peserta untuk mengelola resiko. Pada saat yang sama, maka kebutuhan penyelesaian akhir dari satu akan mengurangi kecenderungan untuk mencari banyak peserta yang lengkap transfer dianggap risiko dan mendorong mereka untuk membuat penilaian yang realistis risiko yang sebenarnya. .

Catatan & Referensi
1. Berbagai pandangan ini tercermin dalam karya-karya yang disajikan di Keempat »Iman Seminar diselenggarakan oleh Islam» Iman Academy, India pada tahun 1991 yang kemudian dipublikasikan dalam Majalla »Iman Islami, bagian 4 oleh Akademi. Diskusi tentang pelarangan riba mengacu pada pandangan ini.


2. Nabil Saleh, sah sah dan mendapatkan Profit dalam Hukum Islam, dan Graham Trotman, London, 1992, p.16


3. Ibnu Qudama, Al-Mughni, vol.4, pp.5-9


4. Shams al Din al Sarakhsi, al-Mabsut, vol 14, pp 24-25


5. Kertas disajikan oleh Abdul Azim Islahi di Seminar Keempat »Iman» Iman Islam yang diselenggarakan oleh Akademi, India pada tahun 1991.


6. Kertas oleh Dr MN Siddiqui penyorotan masalah telah diedarkan di antara semua ulama terkemuka »Iman» Iman oleh Islam Akademi, India untuk dilihat dan merupakan tema utama dari pembahasan selama sesi pada Currency Exchange di Keempat »Iman Seminar diselenggarakan pada tahun 1991.


7. Ia beranggapan bahwa beberapa contoh di atas dapat dimodifikasi untuk menampilkan kemungkinan riba dengan tempat pemukiman juga. "Dalam waktu yang diberikan dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu juga pada titik dasar), maka jumlah ke penjual dolar bertukar dengan $ 50 $ 55 pada titik dasar (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1100 sekarang, mereka tukar untuk $ 55 spot di tingkat 1:20) "Jadi, tempat pemukiman juga dapat dari sumber yang jelas riba. Apakah ini menyiratkan bahwa tempat pemukiman harus proscribed terlalu? Yang salah dalam contoh di atas dan sebelumnya adalah bahwa tidak ada satu kontrak tetapi beberapa kontrak tukar dilakukan dalam waktu yang berbeda poin (berlaku bahkan dalam kasus di atas). Riba yang hanya dapat ketika spot rate 1:20 adalah tetap selama interval waktu antara transaksi. Asumsi ini adalah, perlu untuk mengatakan, jika tidak realistis dan dikenakan artificially, mungkin unIslamic.

8. Islam envisages sebuah pasar bebas di mana harga yang ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran. Tidak ada gangguan dalam proses pembentukan harga bahkan oleh regulator. Sementara harga dan fiksasi pada umumnya diterima sebagai unIslamic, beberapa ulama, seperti Ibnu Taimiya do admit dari hal mengizinkan. Namun, hal mengizinkan seperti itu adalah dengan ketentuan bahwa harga fiksasi dimaksudkan untuk memberantas kasus-kasus pasar anomalies disebabkan oleh kondisi impairing gratis kompetisi. Jika kondisi pasar yang normal, dari kekuatan-kekuatan permintaan dan penawaran harus diizinkan gratis bermain dalam penentuan harga.

9. Beberapa ulama Islam menggunakan istilah yang berarti maju ke salam penjualan. Namun, kita menggunakan istilah ini dalam arti konvensional dimana kewajiban dari kedua belah pihak akan ditunda ke tanggal yang akan datang dan dengan itu, mirip dengan pengertian ini di masa depan. Namun yang kedua, adalah standar kontrak dan perdagangan yang diselenggarakan di Futures Exchange sementara mantan adalah khusus untuk persyaratan dari penjual dan pembeli.

10. Hal ini dikenal sebagai bai al inah yang dianggap haram oleh hampir semua ulama dengan pengecualian Imam Shafii. Pengikutnya dari sekolah yang sama, seperti Al Nawawi tidak mempertimbangkan hal Islamically dibolehkan.

11. Perlu dicatat bahwa teori keuangan modern juga membedakan antara kondisi risiko dan ketidakpastian dan rasional menegaskan bahwa keputusan ini mungkin hanya di bawah kondisi beresiko dan tidak di bawah kondisi ketidakpastian. Ketentuan risiko merujuk ke situasi di mana kemungkinan dengan bantuan tersedia data untuk memperkirakan semua kemungkinan hasil dan sesuai probabilities, atau mengembangkan ex-ante probability distribusi. Di bawah kondisi ketidakpastian, no such exercise is possible. Yang dimaksud dengan gharar, Real-situasi kehidupan, tentu saja, jatuh dalam suatu kontinum resiko dan ketidakpastian.

12. Berikut tradisi menekankan perlunya menghindari kontrak melibatkan ketidakpastian.

Ibnu Abbas melaporkan bahwa ketika nabi Allah (pbuh) datang ke Madinah, mereka membayar satu dan dua tahun sebelumnya untuk buah-buahan, maka ia berkata: "Orang-orang yang membayar di muka untuk setiap hal yang harus melakukannya untuk berat tertentu dan untuk waktu yang pasti ".

Kabarnya pada kewenangan Ibnu Umar bahwa Rasulullah (pbuh) melarang transaksi habal disebut Al-habala seorang laki-laki di mana dia membeli-unta yang menjadi off-air yang dia-unta dan yang masih dalam kandungan ibu.

13. Menurut tradisi yang dilaporkan oleh Abu Huraira, Rasulullah (pbuh) melarang transaksi ditentukan oleh pelemparan batu, dan jenis yang melibatkan beberapa ketidakpastian.

Bentuk perjudian yang paling populer adalah Arab ke perjudian oleh casting banyak dengan panah, pada prinsip lotere, untuk pembagian karkas dari menyembelih hewan. Karkas yang dibagi menjadi bagian tidak adil dan tanda panah yang diambil dari kantong. Salah satu yang diterima besar atau kecil berbagi tergantung pada panah diambil. Tentunya hal ini merupakan murni permainan kesempatan.

14. Nabi yang kudus dilaporkan telah berkata: "Jangan menjual apa yang tidak sama dengan Anda"

Ibnu Abbas melaporkan bahwa nabi berkata: "Barang siapa membeli makanan seharusnya tidak menjualnya sampai ia telah mengambil memilikinya." Ibnu Abbas berkata: "Saya rasa ini berlaku untuk semua hal-hal lain yang juga".

15. Futures Exchange yang melakukan fungsi sangat penting untuk memberikan jaminan untuk pengiriman oleh semua pihak untuk kontrak. Ia menjabat sebagai counterparty dalam pertukaran untuk kedua, yaitu sebagai pembeli untuk penjualan dan sebagai penjual untuk membeli.

16. M Hashim Kamali "Mulai Hukum Islam: Sebuah Analisa Futures", The American Journal of Islamic Social Sciences, vol.13, No.2, 1996

Kirim Komentar Anda ke: Dr Mohammed Obaidullah, Xavier Institute of Management, Bhubaneswar 751 013, India
Mail ke: obeid@ximb.stpbh.soft.net
Sumber: http://vlib.unitarklj1.edu.my/htm/islamforex.htm


FOREX MENURUT PERSPEKTIF ISLAM

Dasar Kontrak Exchange
Ada konsensus umum di kalangan Islam jurists pada tampilan yang berbeda dari mata uang negara dapat ditukar di tempat dasar pada tingkat berbeda dari kesatuan, sejak mata uang dari berbagai negara yang berbeda entitas berbeda dengan nilai-nilai intrinsik atau nilai, dan daya beli. Ada juga nampaknya merupakan kesepakatan antara umum yang mayoritas ulama pada pandangan bahwa pertukaran mata uang di depan dasar tidak dibolehkan, yaitu, ketika hak dan kewajiban kedua belah pihak terkait dengan tanggal yang akan datang. Namun, terdapat banyak perbedaan pendapat di antara jurists ketika hak-hak baik salah satu pihak, yang sama dengan kewajiban dari counterparty, adalah ditunda ke tanggal yang akan datang.
To elaborate, mari kita perhatikan contoh dari dua individu A dan B yang dimiliki oleh dua negara, India dan Amerika Serikat masing-masing. J berniat menjual Indian rupees dan membeli dolar AS. The converse is true for B. The rupee-nilai tukar dolar disepakati adalah 1:20 dan melibatkan transaksi pembelian dan penjualan sebesar $ 50. Yang pertama adalah bahwa situasi yang membuat tempat pembayaran Rs1000 ke B dan menerima pembayaran sebesar $ 50 B. Dari transaksi yang menetap di tempat dasar dari kedua berakhir. Transaksi seperti itu hanya berlaku dan Islamically diperbolehkan. Tidak ada dua pendapat tentang hal yang sama. Yang kedua adalah bahwa penyelesaian transaksi dari kedua berakhir adalah ditunda ke tanggal yang akan datang, mengatakan setelah enam bulan dari sekarang. Hal ini menunjukkan bahwa keduanya A dan B akan membuat dan menerima pembayaran atau Rs1000 $ 50, sebagai kasus mungkin, setelah enam bulan. Yang utama adalah melihat bahwa kontrak tidak Islamically dibolehkan. J minoritas melihat mempertimbangkan Bolehkah. Skenario yang ketiga adalah bahwa transaksi adalah sebagian dihuni hanya akhir dari satu. Misalnya, J membuat pembayaran Rs1000 sekarang untuk B sbg pengganti janji oleh B untuk membayar $ 50 kepadanya setelah enam bulan. Atau, yang sekarang menerima $ 50 dari B dan berjanji untuk membayar Rs1000 kepadanya setelah enam bulan. Ada sama sekali bertentangan dgn berlawanan dilihat pada hal memperbolehkan dari jumlah kontrak yang bai-salam ke dalam mata uang. Tujuan karya ini adalah untuk menyajikan sebuah analisis komprehensif dalam berbagai argumen dan dukungan terhadap hal mengizinkan ini melibatkan mata uang dasar kontrak. Pertama bentuk kontrak yang melibatkan pertukaran countervalues pada titik dasar yang melebihi apapun yang kontroversi. Hal mengizinkan atau kedua jenis kontrak yang pemberian salah satu countervalues adalah ditunda ke tanggal yang akan datang, biasanya dibahas dalam kerangka riba larangan. Dengan demikian kita membicarakan kontrak ini secara terperinci di bagian 2 berhadapan dengan masalah larangan riba. Hal mengizinkan dari ketiga bentuk kontrak pengiriman yang baik adalah countervalues ditunda, biasanya dibahas dalam rangka mengurangi risiko dan ketidakpastian atau gharar yang terlibat dalam kontrak. Ini, oleh karena itu, merupakan pusat dari bagian 3 tema yang berkaitan dengan masalah gharar. Bagian 4 holistik yang mencoba melihat dari Syariah berkaitan dengan masalah ekonomi yang juga penting dari dasar bentuk kontraktor di pasar mata uang.

2. Isu yang dari Larangan Riba
Dengan perbedaan yang views1 pada hal memperbolehkan atau tukar mata uang kontrak dalam pelaksanaan program dapat terutama untuk persoalan riba larangan.
Kebutuhan untuk menghilangkan riba dalam segala bentuk tukar kontrak adalah paling penting. Riba dalam konteks Syariah umumnya defined2 sebagai haram mendapatkan berasal dari ketidaksetaraan kuantitatif dari countervalues dalam setiap transaksi purporting ke efek pertukaran dua atau lebih spesies (anwa), yang milik yang sama genus (jins) dan diatur oleh yang sama efisien menyebabkan (illa). Riba umumnya diklasifikasikan ke dalam riba al-fadl (kelebihan) dan riba Al-Nasia (penundaan) yang menunjukkan haram keuntungan oleh sebuah jalan atau penundaan kelebihan masing-masing. Larangan mantan dicapai dengan ketentuan bahwa nilai tukar antara objek adalah kesatuan dan tidak dibolehkan untuk mendapatkan adalah salah satu pihak. Yang kedua jenis riba adalah dilarang oleh disallowing ditunda pemukiman dan memastikan bahwa transaksi yang menetap di tempat oleh kedua belah pihak. Bentuk riba disebut riba al-jahiliyya atau pra-Islam yang riba permukaan ketika peminjam meminta pinjaman pada tanggal jatuh tempo jika yang terakhir akan melunasi hutang atau peningkatan yang sama. Adalah dengan meningkatkan daya bunga pada jumlah yang pada awalnya dipinjam.

Larangan dari riba dalam pertukaran mata uang milik negara yang berbeda memerlukan proses analogi (qiyas). Dan dalam setiap latihan yang melibatkan analogi (qiyas), efisien menyebabkan (illa) memainkan peran yang sangat penting. It is a common efisien menyebabkan (illa), yang menghubungkan objek analogi dengan subjek, dalam pelaksanaan analogis reasoning. Efisien yang sesuai menyebabkan (illa) dalam kasus tukar kontrak telah ditetapkan oleh berbagai sekolah yang besar dari »Iman. Perbedaan ini tercermin dalam karya sejalan alasan untuk mata uang milik negara yang berbeda.

Sebuah pertanyaan yang cukup penting dalam proses reasoning sejalan berkaitan dengan perbandingan antara mata uang kertas dengan emas dan perak. Pada awal bulan Islam, emas dan perak dilakukan semua fungsi uang (thaman). Mata uang yang terbuat dari emas dan perak yang dikenal dengan nilai intrinsik (kuantum dari emas atau perak dalam mereka). Mata uang seperti yang digambarkan sebagai thaman haqiqi, atau di naqdain »Iman sastra. Ini adalah pokok universal dapat diterima sebagai alat tukar, akuntansi bingkah besar untuk transaksi. Banyak komoditi lainnya, seperti, berbagai logam rendah juga menjabat sebagai alat tukar, tetapi terbatas dpt diterima. Hal ini dijelaskan sebagai Fals »Iman dalam sastra. Ini juga dikenal sebagai thaman istalahi karena kenyataan bahwa mereka tidak dpt diterima berasal dari nilai intrinsik mereka, namun karena status accorded oleh masyarakat selama jangka waktu tertentu. Di atas dua bentuk mata uang telah dirawat sangat berbeda awal Islam jurists dari sudut yang melibatkan hal memperbolehkan kontrak mereka. Masalah yang perlu diselesaikan adalah apakah sekarang umur mata uang kertas jatuh di bawah kategori atau mantan yang kedua. Satu melihat bahwa ini adalah harus dirawat di menyetarafkan thaman haqiqi atau emas dan perak, karena ini digunakan sebagai kepala sekolah dan alat tukar unit rekening seperti yang kedua. Oleh karena itu, dengan alasan sejalan, semua syariah yang berhubungan dengan perintah dan norma-norma yang berlaku untuk thaman haqiqi juga harus berlaku untuk mata uang kertas. Pertukaran thaman haqiqi dikenal sebagai bai-sarf, dan dengan itu, transaksi dalam mata uang kertas harus diatur oleh peraturan syariah yang relevan untuk bai-sarf. Sebaliknya melihat menegaskan bahwa mata uang kertas harus diperlakukan dengan cara yang mirip dengan Fals atau thaman istalahi karena kenyataan bahwa mereka adalah nilai nominal yang berbeda dari nilai intrinsik mereka. Dpt diterima mereka berasal dari status hukum mereka di dalam negeri negara atau kepentingan ekonomi global (seperti dalam kasus dolar AS, misalnya).

2.1. J Sintesis dari Alternatif Tampilan

2.1.1. Analogi reasoning (Qiyas) untuk Larangan Riba
Larangan riba yang didasarkan pada tradisi bahwa nabi suci (peace be upon him) berkata, "Jual emas untuk emas, perak untuk perak, gandum untuk gandum, jelai untuk jelai, tanggal tanggal, garam untuk garam, dalam jumlah yang sama on the spot, dan ketika komoditi yang berbeda, menjual karena sesuai anda, tetapi di tempat. " Dengan demikian, larangan riba berlaku terutama kepada dua logam berharga (emas dan perak) dan empat lainnya komoditas (gandum, jelai, tanggal dan garam). Hal ini juga berlaku, dengan analogi (qiyas) untuk semua jenis yang diatur oleh yang sama efisien menyebabkan (illa) atau apapun yang dimiliki oleh salah satu dari enam genera objek dikutip dalam tradisi. Namun, tidak ada kesepakatan umum di antara berbagai sekolah dari »Iman dan bahkan sarjana milik sekolah yang sama pada definisi dan identifikasi efisien menyebabkan (illa) of riba.

Untuk Hanafis, efisien, menyebabkan (illa) of riba memiliki dua dimensi: ditukarkan dengan artikel milik yang sama genus (jins); ini memiliki berat (wazan) atau measurability (kiliyya). Jika dalam suatu pertukaran, baik dari unsur efisien menyebabkan (illa) yang hadir, yaitu milik countervalues komunikasi yang sama genus (jins) dan semua weighable atau semua diukur, maka tidak ada keuntungan yang dibolehkan (kurs harus akan sama dengan persatuan) dan pertukaran harus di spot dasar. Jika emas dan perak, dua elemen efisien menyebabkan (illa) adalah: kesatuan genus (jins) dan weighability. Ini juga merupakan Hanbali melihat menurut satu version3. (A versi mirip dengan Shafii dan Maliki melihat, seperti dibahas di bawah ini.) Jadi, ketika emas adalah komunikasi untuk emas, perak atau perak adalah untuk komunikasi, hanya tempat transaksi tanpa mendapatkan adalah dibolehkan. Adalah mungkin juga bahwa dalam suatu pertukaran, salah satu dari dua elemen efisien menyebabkan (illa) hadir dan yang lainnya tidak hadir. Misalnya, jika semua komunikasi Artikel weighable atau diukur tetapi milik berbeda genus (jins) atau, jika komunikasi artikel milik sama genus (jins) tetapi tidak pula weighable adalah terukur, maka dengan mendapatkan pertukaran (pada tingkat yang berbeda dari kesatuan) adalah dibolehkan, tetapi harus bertukar tempat di dasar. Jadi, ketika emas perak adalah untuk komunikasi, yang menilai bisa berbeda dari kesatuan ditunda tapi tidak ada penyelesaian yang dibolehkan. Jika tidak ada dua elemen efisien menyebabkan (illa) dari riba yang ada dalam suatu pertukaran, maka tidak ada yang perintah untuk menerapkan larangan riba. Pertukaran dapat berlangsung dengan atau tanpa mendapatkan dan kedua pada titik atau ditunda dasar.

Mempertimbangkan kasus yang melibatkan pertukaran mata uang kertas milik negara yang berbeda, larangan riba akan memerlukan mencari penyebab efisien (illa). Mata uang milik negara yang berbeda jelas berbeda entitas; ini adalah hukum tender dalam batas-batas geografis tertentu yang berbeda dengan nilai intrinsik atau daya beli. Oleh karena itu, besar mayoritas ulama mungkin sepatutnya menegaskan bahwa tidak ada kesatuan genus (jins). Selain itu, ini tidak weighable dan tidak terukur. Ini langsung mengarah ke kesimpulan bahwa tidak ada dua elemen efisien menyebabkan (illa) riba yang ada dalam pertukaran. Oleh karena itu, pertukaran dapat berlangsung bebas dari segala perintah yang berkaitan dengan nilai tukar dan cara dari pemukiman. Logika yang posisi ini tidak sulit untuk memahami. Intrinsik dengan nilai mata uang kertas milik negara yang berbeda berbeda, karena memiliki daya beli yang berbeda. Sebagai tambahan, nilai intrinsik atau nilai mata uang kertas tidak dapat diidentifikasi atau dinilai tidak seperti emas dan perak yang dapat ditimbang. Oleh karena itu, tidak adanya riba al-fadl (berlebih), maupun riba al-Nasia (oleh penundaan) dapat dibuat.

Shafii di sekolah »Iman menganggap efisien menyebabkan (illa) dalam kasus emas dan perak menjadi milik mereka sebagai mata uang (thamaniyya) atau alat pembayaran, unit rekening dan menyimpan barang berharga. Hal ini juga melihat Maliki. Menurut salah satu versi pandangan ini, meskipun kertas atau kulit dibuat media pertukaran dan diberikan status mata uang, maka semua peraturan tentang naqdain, atau emas dan perak sesuai untuk mereka. Dengan demikian, menurut versi ini, yang melibatkan pertukaran mata uang dari berbagai negara di tingkat yang berbeda dari persatuan adalah dibolehkan, tetapi harus diselesaikan pada titik dasar. Versi lain dari dua sekolah di atas pemikiran yang disebutkan di atas menyebabkan efisien (illa) sebagai mata uang (thamaniyya) adalah khusus untuk emas dan perak, dan tidak bisa disamaratakan. Itulah sebabnya, setiap obyek lainnya, jika digunakan sebagai alat pembayaran, tidak dapat dimasukkan dalam kategori mereka. Oleh karena itu, menurut versi ini, maka perintah untuk Syariah riba larangan tersebut tidak berlaku untuk mata uang kertas. Mata uang milik negara yang berbeda dapat ditukar dengan atau tanpa mendapatkan dan kedua pada titik atau ditunda dasar.

Proponents dari versi mencontohkan kasus pertukaran mata uang kertas milik negara yang sama dalam versi pertahanan mereka. The jurists konsensus pendapat dalam hal ini adalah bahwa pertukaran tanpa harus mendapatkan atau di tingkat sama dengan persatuan dan kesatuan harus diselesaikan pada titik dasar. Apa alasan yang di atas keputusan? Jika satu menganggap Hanafi dan versi pertama Hanbali posisi itu, dalam hal ini, hanya satu dimensi yang efisien menyebabkan (illa) hadir, yaitu milik mereka yang sama genus (jins). Tetapi mata uang kertas tidak weighable dan tidak terukur. Oleh karena itu, Hanafi hukum tampaknya akan mengizinkan pertukaran berbeda dalam jumlah yang sama pada mata uang dasar spot. Demikian pula jika efisien menyebabkan menjadi mata uang (thamaniyya) adalah khusus hanya untuk emas dan perak, maka Shafii dan Maliki hukum juga izin yang sama. Perlu dikatakan, jumlah ini memungkinkan untuk riba berbasis pinjaman dan kredit. Hal ini menunjukkan bahwa hal ini merupakan versi pertama dari Shafii dan Maliki pemikiran yang underlies keputusan yang konsensus larangan mendapatkan ditunda dan pemukiman dalam hal pertukaran mata uang milik negara yang sama. Menurut proponents, logika ini untuk memperluas pertukaran mata uang dari berbagai negara akan menyiratkan bahwa tukar dengan mendapatkan atau pada tingkat yang berbeda dari persatuan adalah dibolehkan (karena tidak ada kesatuan jins), tetapi harus pemukiman di spot dasar.

2.1.2 Perbandingan antara Currency Exchange dan Bai-Sarf
Bai-sarf didefinisikan dalam sastra »Iman sebagai pertukaran melibatkan thaman haqiqi, ditetapkan sebagai emas dan perak, yang menjabat sebagai kepala sekolah menengah tukar utama untuk hampir semua transaksi.

Proponents dari pandangan bahwa setiap pertukaran mata uang dari negara yang berbeda adalah sama seperti bai-sarf argue yang hadir dalam usia mata uang kertas secara efektif dan benar-benar telah diganti emas dan perak sebagai alat pembayaran. Oleh karena itu, dengan analogi, seperti yang melibatkan pertukaran mata uang harus diatur oleh peraturan yang sama dan Syariah sebagai perintah bai-sarf. Ia juga berpendapat bahwa jika ditunda penyelesaian baik oleh pihak-pihak dalam kontrak yang diizinkan, ini akan membuka kemungkinan dari riba al-Nasia.

Lawan dari kategorisasi dari pertukaran mata uang dengan bai-sarf Namun tunjukkan bahwa pertukaran semua bentuk mata uang (thaman) tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Menurut pandangan ini bai-sarf implies pertukaran mata uang yang terbuat dari emas dan perak (thaman haqiqi atau naqdain) sendiri dan bukan uang seperti diucapkan oleh pejabat negara (thaman istalahi). Usia mata uang saat ini adalah contoh dari jenis yang kedua. Para ulama mencari dukungan mereka dalam tulisan-tulisan yang menyatakan bahwa jika komoditi tukar tidak emas atau perak, (bahkan jika ini adalah salah satu dari emas atau perak) itu, pertukaran tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Dan tidak akan ketentuan tentang bai-sarf akan berlaku seperti itu yang sebenarnya. Menurut Imam Sarakhsi4 "ketika seorang individu atau pembelian Fals koin dibuat rendah dari logam, seperti tembaga (thaman istalahi) untuk dirhams (thaman haqiqi) dan membuat tempat pembayaran yang terakhir, tetapi tidak ada penjual Fals di sebentar, kemudian seperti pertukaran adalah ........ dibolehkan mengambil memiliki komoditas ditukarkan oleh kedua belah pihak bukan merupakan prasyarat "(sedangkan dalam kasus bai-sarf, it is.) Sejumlah serupa referensi yang ada menunjukkan bahwa jurists tidak mengklasifikasikan sebuah pertukaran Fals (thaman istalahi) untuk lain Fals (thaman istalahi) atau emas atau perak (thaman haqiqi), karena bai-sarf.

Oleh karena itu, pertukaran mata uang dari dua negara yang berbeda yang hanya dapat memenuhi syarat sebagai thaman istalahi tidak dapat dikategorikan sebagai bai-sarf. Maupun yang dapat kendala mengenai tempat pemukiman akan dikenakan pada transaksi. Perlu dicatat disini bahwa definisi bai-sarf disediakan »Iman sastra dan tidak ada lagi yang sama dalam tradisi kudus. Tradisi menyebutkan tentang riba, dan penjualan dan pembelian emas dan perak (naqdain) yang mungkin merupakan sumber utama dari riba, seperti dijelaskan oleh bai-sarf Islam jurists. Harus juga dicatat bahwa dalam sastra »Iman, bai-sarf implies pertukaran emas atau perak saja; apakah ini saat ini sedang digunakan sebagai alat pembayaran atau tidak. Melibatkan tukar dinar dan emas perhiasan, baik sebagai kualitas bai-sarf. Berbagai jurists telah berusaha untuk menjelaskan hal ini dan telah ditetapkan sebagai sarf bahwa dalam pertukaran komoditas yang baik dalam komunikasi adalah sifat thaman, belum tentu thaman sendiri. Oleh karena itu, bahkan ketika salah satu komoditas diproses emas (say, perhiasan), seperti pertukaran disebut bai-sarf.

Proponents dari tampilan yang tukar mata uang harus diperlakukan dengan cara yang mirip dengan bai-sarf juga mendapat dukungan dari tulisan-tulisan dari unggulan Islam jurists. Menurut Imam Ibnu Taimiya siapa yang melakukan fungsi alat pembayaran, unit, dan menyimpan nilai disebut thaman, (tentu tidak terbatas pada emas & perak). Serupa referensi yang tersedia di dalam tulisan-tulisan dari Imam Ghazzali5 Sejauh sebagai pandangan dari Imam Sarakhshi khawatir mengenai pertukaran melibatkan Fals, menurut mereka, tambahan poin harus diambil dari catatan. Pada awal bulan Islam, dinar dan dirhams yang terbuat dari emas dan perak yang banyak digunakan sebagai alat pembayaran di utama semua transaksi. Hanya kecil yang telah menetap dengan Fals. Dengan kata lain, Fals tidak memiliki karakteristik dari uang atau thamaniyya penuh dan hampir tidak digunakan sebagai penyimpanan barang berharga atau unit account dan lebih dalam sifat komoditi. maka tidak ada pembatasan pembelian yang sama untuk emas dan perak di deferred dasar. hari ini mata uang yang memiliki semua fitur thaman dan dimaksudkan menjadi thaman saja. pertukaran yang melibatkan mata uang dari negara yang berbeda adalah sama seperti bai-sarf dengan perbedaan jins dan dengan itu, ditunda penyelesaian akan mengarah ke riba al-Nasia.

Dr Mohamed Nejatullah Siddiqui menggambarkan kemungkinan ini dengan example6. Dia menulis "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu dalam rupees deferred ke tanggal yang akan datang), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar di $ 50 dibeli pada kredit di spot rate) "Jadi, sarf dapat dikonversi menjadi pinjaman berbasis bunga pinjaman &.

2.1.3 Mendefinisikan Thamaniyya adalah Kunci?
Muncul dari sintesis dari alternatif di atas dilihat bahwa isu utama nampaknya merupakan definisi yang benar thamaniyya. Sebagai contoh, sebuah pertanyaan mendasar yang mengarah ke posisi berbeda pada hal memperbolehkan berkaitan dengan apakah thamaniyya adalah khusus untuk emas dan perak, atau dapat dikaitkan dengan apapun yang melakukan fungsi uang. Kami meningkatkan beberapa masalah di bawah ini yang dapat dibawa ke dalam rekening di dalam latihan kembali dari posisi alternatif.

It should be appreciated thamaniyya yang mungkin tidak mutlak dan dapat bervariasi dalam derajat. Memang benar bahwa ada mata uang kertas sepenuhnya diganti emas dan perak sebagai alat pembayaran, unit rekening dan menyimpan barang berharga. Dalam hal ini, mata uang kertas dapat dikatakan memiliki thamaniyya. Namun, hal ini benar hanya untuk mata uang domestik dan mungkin tidak berlaku untuk mata uang asing. Dengan kata lain, Indian rupees memiliki thamaniyya dalam batas-batas geografis di India saja, dan tidak mempunyai dpt diterima di AS. Ini tidak dapat dikatakan memiliki thamaniyya di AS, kecuali AS warga Indian rupees dapat digunakan sebagai alat pembayaran, atau unit, atau menyimpan barang berharga. Pada kebanyakan kasus seperti ini adalah jauh. Kemungkinan ini juga merupakan fungsi dari nilai tukar mekanisme di tempat, misalnya, dpt ditukar rupees dari India ke dalam dolar AS, dan apakah tetap atau floating kurs sistem di tempat. Misalnya, dengan asumsi bebas dari Indian rupees dpt ditukar menjadi dolar AS dan sebaliknya, dan sistem nilai tukar tetap di mana-rupiah kurs dolar tidak diharapkan untuk meningkatkan atau menurunkan dpt diduga di masa depan, dari thamaniyya rupiah di Amerika Serikat adalah sangat ditingkatkan . Contoh yang dikutip oleh Dr Nejatullah Siddiqui juga muncul cukup kuat di bawah keadaan. Izin untuk rupees untuk tukar dolar pada deferred dasar (akhir dari satu, tentu saja) di tingkat yang berbeda dari spot rate (official rate yang kemungkinan akan tetap tetap sampai tanggal penyelesaian) yang jelas akan kasus yang menarik berbasis pinjaman dan kredit. Namun, jika asumsi nilai tukar yang tetap santai dan sistem yang berfluktuasi dan volatile nilai tukar dianggap kasus, maka dapat dilihat bahwa kasus riba al-Nasia merinci. Kami menulis ulang nya contoh: "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu dalam rupees deferred ke masa depan tanggal), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar yang dibeli $ 50 pada kredit di spot rate) "Ini akan jadi, hanya jika mata uang yang berisiko adalah tidak ada (nilai tukar tetap pada 1:20), atau ditanggung oleh penjual dolar (repays pembeli di rupees dan bukan dalam dolar). Jika yang pertama adalah benar, maka dari penjual dolar (pinjaman) menerima kembali ditentukan dari sepuluh persen ketika ia percaya Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi $ 55 (pada kurs 1:20). Namun, jika yang terakhir adalah benar, maka kembali ke penjual (atau pinjaman) tidak ditentukan. Bahkan tidak perlu menjadi positif. Misalnya, jika rupiah-nilai tukar dolar meningkat menjadi 1:25, maka dari penjual dolar hanya akan menerima $ 44 (Rs 1100 dikonversi ke dalam dolar) untuk investasi sebesar $ 50.

Berikut dua poin patut mencatat. Pertama, bila kita menganggap tetap rezim nilai tukar, perbedaan antara mata uang dari berbagai negara akan dicairkan. Situasi menjadi mirip dengan sterlings bertukar pounds (mata uang milik negara yang sama) pada tetap tinggi. Kedua, bila kita menganggap sebuah sistem nilai tukar berubah, maka hanya sebagai salah satu dapat memvisualisasikan pinjaman melalui pasar mata uang asing (mekanisme diusulkan dalam contoh di atas), kita juga dapat memvisualisasikan melalui pinjaman lain diselenggarakan pasar (misalnya, untuk komoditas atau saham .) Jika satu dolar untuk menggantikan saham pada contoh di atas, akan dibaca sebagai: "Pada suatu saat di saat pasar saham harga X is Rs 20, jika setiap pembelian 50 saham di tingkat Rs 22 (pemukiman of his kewajiban dalam rupees deferred ke tanggal yang akan datang), maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, meminjam Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar 50 saham dibeli pada harga yang berlaku pada kredit) "Dalam hal ini terlalu seperti pada contoh sebelumnya, kembali ke penjual dari saham mungkin negatif jika harga saham meningkat ke Rs 25 pada tanggal penyelesaian. Oleh karena itu, sama seperti kembali dalam pasar saham atau komoditi pasar Islamically dapat diterima karena harga risiko, sehingga akan kembali di pasar uang karena fluktuasi harga dalam mata uang.

Sebuah fitur unik yang thaman haqiqi atau emas dan perak adalah bahwa nilai intrinsik mata uang yang sama dengan nilai nominal. Dengan demikian, pertanyaan yang berbeda dalam batas-batas geografis yang diberikan dalam mata uang, seperti dinar atau Dirham circulates, benar-benar tidak relevan. Emas adalah emas, baik di negara negara A atau B. Jadi, ketika mata uang negara yang terbuat dari emas adalah untuk komunikasi dalam mata uang negara B, juga terbuat dari emas, maka setiap deviasi dari nilai tukar dari kesatuan atau penundaan dari pemukiman oleh salah satu pihak tidak bisa dibenarkan karena akan jelas melibatkan riba al-fadl dan riba juga Al-Nasia. Namun, bila kertas mata uang negara A adalah untuk komunikasi dalam mata uang kertas negara B, kasus mungkin sama sekali berbeda. Harga risiko (risiko nilai tukar), jika positif, akan menghilangkan segala kemungkinan riba al-Nasia dalam pertukaran dengan deferred pemukiman. Namun, jika harga risiko (risiko nilai tukar) adalah nol, maka seperti pertukaran dapat menjadi sumber riba al-Nasia jika ditunda penyelesaian adalah permitted7.

Ciri yang lain yang serius adalah kemungkinan bahwa mata uang memiliki thamaniyya Mei, yaitu digunakan sebagai alat pembayaran, unit, atau menyimpan nilai global, dalam negeri maupun luar negeri. Misalnya, dollar AS adalah hukum tender di Amerika Serikat; juga dapat diterima sebagai alat pembayaran atau unit account besar volume transaksi di seluruh dunia. Oleh karena itu, khusus mata uang ini dapat dikatakan memiliki thamaniyya global, dalam hal ini, jurists Mei memaksakan yang relevan pada perintah spesifik ini melibatkan pertukaran mata uang untuk mencegah riba al-Nasia. Kenyataannya bahwa ketika mata uang memiliki thamaniyya global, maka unit ekonomi global ini menggunakan mata uang sebagai alat pembayaran, unit account atau menyimpan nilai mungkin tidak peduli risiko yang timbul dari volatility antar negara-nilai tukar. Pada saat yang sama, harus diakui bahwa besar mata uang tidak menjalankan fungsi uang kecuali dalam batas-batas nasional di mana mereka ini adalah legal tender.

Riba dan risiko tidak dapat hidup bersama dalam kontrak yang sama. Mantan connotes kemungkinan kembali dari nol dengan risiko dan tidak dapat melalui pasar yang positif dengan risiko harga. Seperti telah dibahas di atas, kemungkinan riba al-fadl atau riba al-Nasia mungkin timbul ketika dalam pertukaran emas atau perak berfungsi sebagai thaman; atau bila melibatkan pertukaran mata uang kertas milik negara yang sama, atau bila melibatkan pertukaran mata uang dari berbagai negara mengikuti sistem nilai tukar tetap. Kemungkinan terakhir mungkin unIslamic8 sejak harga atau nilai tukar mata uang harus boleh bebas berfluktuasi sejalan dengan perubahan dalam permintaan dan penawaran dan juga karena harga yang harus mencerminkan nilai intrinsik atau daya beli mata uang. Mata uang asing di pasar sekarang adalah ditandai dengan nilai tukar berubah. Keuntungan atau kerugian yang dibuat pada setiap transaksi dalam mata uang dari berbagai negara, yang dibenarkan oleh resiko yang ditanggung oleh pihak-pihak dalam kontrak.

2.1.4. Kemungkinan Riba dengan Futures dan Ke depan
Sejauh ini, kami telah dibahas dilihat pada hal memperbolehkan bai salam dari dalam mata uang, yakni ketika kewajiban hanya salah satu pihak adalah pertukaran ditunda. Apakah pandangan ulama pada penundaan dari kewajiban dari kedua belah pihak? Khas seperti contoh kontrak yang maju dan futures9. Menurut mayoritas ulama besar, hal ini tidak dibolehkan dalam berbagai alasan, yang paling penting adalah unsur resiko dan ketidakpastian (gharar) dan kemungkinan spekulasi yang sejenis yang tidak dibolehkan. Hal ini dibahas pada bagian 3. Namun, tanah lain penolakan seperti kontrak mungkin larangan riba. Dalam ayat sebelumnya kita telah dibahas yang bai salam berfluktuasi dalam mata uang dengan nilai tukar tidak dapat digunakan untuk memperoleh riba karena keberadaan mata uang risiko. Kemungkinan untuk membuktikan bahwa resiko mata uang dapat hedged atau dikurangi menjadi nol lain maju dengan kontrak transacted secara bersamaan. Dan sekali risiko yang dihilangkan, yang jelas akan mendapatkan riba.

Kami memodifikasi dan menulis ulang yang sama contoh: "Pada suatu saat dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu ke dalam rupees deferred tanggal yang akan datang), dan penjual dolar juga hedges nya dengan memasukkan ke dalam posisi yang maju untuk menjual Rs1100 kontrak yang akan diterima pada tanggal di masa depan tingkat 1:20, maka sangat mungkin bahwa dia, dalam kenyataannya, pinjaman Rs. 1000 sekarang sbg pengganti janji kembali ke Rs. 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian. (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar 50 dolar dibeli pada kredit di spot rate) "Penjual dari dolar (pinjaman ) menerima kembali ditentukan dari sepuluh persen ketika ia percaya Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi 55 dolar (pada kurs 1:20) untuk investasi sebesar 50 dolar terlepas dari pasar nilai tukar berlaku pada tanggal jatuh tempo.

Lain mungkin cara sederhana untuk memperoleh riba bahkan melibatkan transaksi spot dan serentak maju transaksi. Misalnya, individu pada contoh di atas pembelian $ 50 di sebuah tempat di dasar tingkat 1:20 dan sekaligus memasuki forward kontrak dengan pihak yang sama untuk menjual $ 50 di tingkat 1:21 setelah satu bulan. Berlaku ini menunjukkan bahwa dia adalah pinjaman Rs1000 sekarang untuk penjual dolar untuk satu bulan dan mendapatkan bunga Rs50 (ia menerima Rs1050 setelah satu bulan. Ini adalah khas membeli kembali atau Repo (dijual dulu) sehingga transaksi umum di perbankan konvensional .10

3. Freedom of the Issue dari Gharar
3,1 Mendefinisikan Gharar
Gharar, unlike riba, tidak ada kesepakatan definisi. Dalam istilah umum, it connotes risiko dan ketidakpastian. Hal ini berguna untuk melihat gharar sebagai kontinum risiko dan ketidakpastian yang ekstrim di mana titik nol risiko adalah satu-satunya titik yang baik ditetapkan. Diluar ini, gharar menjadi variabel dan gharar terlibat dalam kehidupan nyata akan kontrak ini terletak pada suatu kontinum. Melewati titik pada kontinum ini, risiko dan ketidakpastian atau gharar menjadi unacceptable11. Jurists telah berusaha untuk mengidentifikasi situasi seperti ini melibatkan gharar dilarang. Faktor utama yang memberikan kontribusi untuk gharar adalah kurangnya informasi (jahl) yang akan meningkatkan ketidakpastian. Ini adalah istilah bila tukar, seperti harga, obyek tukar, dll waktu penyelesaian yang tidak baik ditetapkan. Gharar juga ditentukan dalam hal penyelesaian risiko atau ketidakpastian sekitar penyampaian komunikasi yang artikel.

Ulama Islam telah mengidentifikasi kondisi yang membuat kontrak pasti ke mana yang dilarang. Setiap pihak untuk kontrak harus jelas mengenai jumlah, spesifikasi, harga, waktu dan tempat pemberian kontrak. J kontrak, mengatakan, untuk menjual ikan di sungai melibatkan ketidakpastian mengenai subjek tukar, mengenai pengiriman, dan dengan itu, tidak diperbolehkan Islamically. Kebutuhan untuk menghapuskan setiap elemen ketidakpastian melekat dalam kontrak adalah underscored oleh sejumlah traditions.12

Sebuah hasil yang berlebihan gharar atau ketidakpastian adalah bahwa hal itu mengarah ke kemungkinan dari berbagai spekulasi yang dilarang. Spekulasi dalam bentuk terburuk, adalah judi. Quran yang suci dan tradisi yang secara eksplisit melarang nabi kudus keuntungan yang dibuat dari permainan yang melibatkan peluang pendapatan yg diterima tanpa kerja. Istilah yang digunakan untuk perjudian adalah maisir yang secara harfiah berarti terlalu mudah mendapatkan sesuatu, mendapatkan keuntungan tanpa bekerja untuk itu. Selain murni permainan kesempatan, yang kudus nabi juga melarang tindakan yang dihasilkan tanpa banyak pendapatan yg diterima tanpa kerja produktif efforts.13

Disini mungkin bahwa istilah spekulasi memiliki konotasi berbeda. Ia selalu melibatkan upaya untuk memprediksi masa depan hasil dari sebuah event. Tetapi proses mungkin atau mungkin tidak didukung oleh pengumpulan, analisa dan interpretasi dari informasi yang relevan. Mantan kasus sangat sesuai dengan Islam rasionalitas. Unit ekonomi Islam diperlukan untuk memikul risiko setelah melakukan penilaian risiko yang tepat dengan bantuan informasi. Semua keputusan bisnis yang melibatkan spekulasi dalam pengertian ini. Hanya karena ketiadaan informasi atau di bawah kondisi yang berlebihan gharar atau ketidakpastian yang spekulasi yang serupa dengan permainan dan kesempatan yang tercela.

3,2 Gharar & Speculation dengan yang Futures & Ke depan
Mempertimbangkan hal dasar kontrak pertukaran disorot dalam bagian 1, mungkin akan dicatat bahwa ketiga jenis kontrak dimana penyelesaian oleh kedua pihak-pihak yang ditunda ke tanggal yang akan datang adalah haram, menurut besar mayoritas di jurists alasan yang berlebihan gharar . Masa depan dan di depan mata uang adalah contoh dari kontrak di mana dua pihak menjadi wajib tukar mata uang dari dua negara yang berbeda pada tingkat yang dikenal pada akhir jangka waktu yang dikenal. Misalnya, individu A dan B untuk melakukan tukar dolar AS dan India rupees pada tingkat 1: 22 setelah satu bulan. Jika jumlah yang terlibat adalah $ 50 dan A adalah pembeli dolar itu, kewajiban A dan B adalah untuk membuat pembayaran Rs1100 dan $ 50 pada akhir masing-masing satu bulan. Kontrak yang menetap ketika kedua pihak menghormati kewajiban mereka pada tanggal di masa depan.

Tradisional, yang banyak mayoritas ulama Syariah telah ditolak seperti kontrak pada beberapa alasan. Larangan berlaku untuk semua kontrak dimana kewajiban dari kedua belah pihak akan ditunda ke tanggal yang akan datang, termasuk kontrak yang melibatkan pertukaran mata uang. Keberatan yang penting adalah bahwa kontrak yang melibatkan penjualan yang tidak ada benda atau obyek yang tidak memiliki penjual. Keberatan ini didasarkan pada beberapa tradisi yang suci prophet.14 Ada perbedaan pendapat mengenai apakah larangan berkata dalam tradisi berlaku untuk makanan, atau fana komoditas atau objek dari semua penjualan. Terdapat, bagaimanapun, sebuah kesepakatan umum pada pandangan bahwa efisien menyebabkan (illa) dari larangan penjualan obyek penjual yang tidak memiliki atau penjualan sebelum mengambil milik adalah gharar, atau mungkin tidak dapat memberikan barang dibeli.

Ini adalah penyebab efisien (illa) hadir dalam suatu masa depan yang melibatkan kontrak pertukaran mata uang di berbagai negara? Dalam pasar bebas dengan penuh dan dpt ditukar atau tidak ada kendala pada pasokan mata uang, kemungkinan kegagalan untuk memberikan yang sama pada tanggal jatuh tempo harus ada untuk menimbulkan kekhawatiran. Lebih jauh lagi, standar sifat masa depan kontrak dan transparan prosedur operasi yang diselenggarakan pada masa depan diyakini markets15 untuk meminimalkan kemungkinan ini. Beberapa ulama ada opined mengingat masa depan yang di atas, secara umum, harus dibolehkan. Menurut mereka, yang menyebabkan efisien (illa), yaitu kemungkinan kegagalan untuk menyampaikan cukup relevan dalam sederhana, primitif dan tak pasar. Hal ini tidak lagi relevan di masa depan disusun today16 pasar. Seperti dikemukakan Namun, terus ditolak oleh mayoritas ulama. Mereka menekankan bahwa masa depan kontrak hampir tidak pernah melibatkan pengiriman oleh kedua belah pihak. Sebaliknya, pihak-pihak dalam kontrak membalik transaksi dan kontrak yang menetap di harga hanya perbedaan. Misalnya, pada contoh di atas, jika nilai tukar mata uang yang berubah menjadi 1: 23 pada tanggal jatuh tempo, yang mundur untuk setiap transaksi yang akan berarti menjual $ 50 di tingkat individu ke 1:23 B. Hal ini akan membuat menyiratkan J memperoleh keuntungan dari Rs50 (perbedaan antara Rs1150 dan Rs1100). Ini adalah apa yang B akan kehilangan. Hal itu dapat terjadi maka nilai tukar yang akan mengubah ke 1:21 dalam hal ini yang akan kehilangan Rs50 B apa yang akan mendapatkan. Ini jelas adalah nol-sum game di mana mendapatkan satu pihak adalah persis sama dengan kehilangan yang lain. Ini kemungkinan keuntungan atau kerugian (yang secara teoritis dapat menyentuh infinity) mendorong ekonomi unit untuk berspekulasi pada masa depan arah nilai tukar. Sejak nilai tukar berfluktuasi secara acak, keuntungan dan kerugian adalah terlalu acak dan permainan berkurang ke permainan kesempatan. Ada begitu banyak tubuh sastra di forecastability dari nilai tukar dan besar dari studi empiris ada bukti pendukung yang diberikan pada kegagalan dari setiap usaha untuk membuat prediksi singkat berjalan. Kurs yang berubah dan tetap tidak terduga setidaknya untuk pasar besar mayoritas peserta. Perlu dikatakan, setiap upaya untuk berspekulasi dengan harapan yang secara teoritis keuntungan yang tak terbatas, dalam segala kemungkinan, sebuah permainan seperti kesempatan untuk peserta. Sementara keuntungan, jika mereka terlaksana, dalam sifat maisir atau keuntungan yg diterima tanpa kerja, kemungkinan besar kerugian sama-sama lakukan menunjukkan kemungkinan default oleh loser dan dengan itu, gharar.

3.3. Manajemen Risiko di Pasar volatile
Lindung nilai atau menambah risiko bencana perencanaan manajerial dan efisiensi. Justifikasi ekonomi dari masa depan dan ke depan adalah dalam hal peran mereka sebagai perangkat untuk lindung nilai. Dalam konteks pasar mata uang yang dicirikan oleh harga volatile, seperti kontrak yang diyakini memungkinkan para pihak untuk mentransfer dan mengeliminasi risiko yang timbul dari fluktuasi. Misalnya, mengubah contoh sebelumnya, menganggap bahwa individu yang merupakan eksportir dari India ke AS yang telah dijual beberapa komoditas ke B, AS dan importir anticipates a cashflow of $ 50 (yang saat ini di pasar tingkat 1:22 mean Rs 1100 kepadanya) setelah satu bulan. Ada kemungkinan dollar AS yang jatuh harganya terhadap Mei rupee India selama satu bulan, dalam hal ini yang akan menyadari kurang jumlah rupees untuk $ 50 (jika nilai baru adalah 1:21, yang hanya akan menyadari Rs1050). Oleh karena itu, J Mei memasuki masa depan yang maju atau kontrak untuk menjual $ 50 di tingkat 1:21.5 di akhir dari satu bulan (dan dengan demikian, menyadari Rs1075) dengan counterparty yang, dalam segala kemungkinan, akan ada harapan sama sekali bertentangan dgn berlawanan tentang masa depan arah nilai tukar. Dalam hal ini, yang dapat membatasi posisi-Nya dan pada saat yang sama, forgoes kesempatan untuk membuat keuntungan jika harapan itu tidak terlaksana dan menghargai dollar AS terhadap Indian rupee (say, untuk 1:23 yang menunjukkan bahwa ia akan Rs1150 terwujud, dan tidak Rs1075 yang ia menyadari sekarang.) Sedangkan lindung nilai alat selalu meningkatkan perencanaan dan dengan itu, kinerja, perlu dicatat bahwa niat dari pihak kontraktor - baik untuk mengikat atau untung, tidak akan dapat dipastikan.

Mungkin bahwa pisau juga dapat dicapai dengan bai salam dalam mata uang. Seperti pada contoh di atas, eksportir J antisipasi pemasukan uang tunai sebesar $ 50 setelah satu bulan dan mengharapkan sebuah depresiasi dari dolar dapat salam untuk penjualan sebesar $ 50 (dengan kewajiban untuk membayar $ 50 per satu bulan ditunda.) Sejak dia mengharapkan dolar depresiasi, ia setuju untuk menjual $ 50 di tingkat 1: 21,5. Justru akan segera cash inflow di Rs 1075 for him. Pertanyaannya mungkin, mengapa harus membayar counterparty dia sekarang rupees sbg suatu janji yang harus dilunasi dalam satu bulan setelah dolar. Seperti dalam hal masa depan, yang counterparty akan melakukannya untuk keuntungan, jika ada harapan sama sekali bertentangan dgn berlawanan, yakni, ia mengharapkan dolar untuk menghargai. Misalnya, jika dolar untuk menghargai 1: 23 selama jangka waktu satu bulan, maka akan menerima Rs1150 untuk Rs 1075 ia diinvestasikan dalam pembelian $ 50. Oleh karena itu, sementara yang dapat menghindarkan posisinya, counterparty yang mampu memperoleh keuntungan pada perdagangan mata uang. Perbedaan dari sebelumnya skenario adalah bahwa counterparty akan lebih terkendali dalam perdagangan karena diperlukan investasi, dan perdagangan antara lain adalah tidak mungkin untuk mengambil bentuk yg merajalela spekulasi.

4. Ringkasan & Kesimpulan
Mata uang pasar sekarang adalah dicirikan oleh nilai tukar berubah. Hal ini harus diambil dari catatan di analisa dari ketiga jenis dasar kontrak yang dasar perbedaan adalah kemungkinan penundaan dari kewajiban untuk masa depan. Kami telah berusaha penilaian ini bentuk kontraktor dalam hal yang besar harus menghilangkan segala kemungkinan riba, meminimalkan gharar, jahl dan kemungkinan spekulasi yang sejenis serupa dengan permainan kesempatan. Dalam pasar yang volatile, para peserta dihadapkan ke mata uang dan risiko rasionalitas Islam memerlukan bahwa risiko harus diminimalkan demi efisiensi jika tidak dikurangi menjadi nol.
Adalah jelas bahwa tempat penyelesaian kewajiban dari kedua belah pihak akan sepenuhnya melarang riba, dan gharar, dan meminimalkan kemungkinan spekulasi. Namun, ini juga menyiratkan dengan tidak adanya teknik manajemen risiko dan mungkin melibatkan beberapa masalah praktis bagi para peserta.

Pada ekstrim lainnya, jika kewajiban dari kedua pihak-pihak yang ditunda ke tanggal yang akan datang, maka seperti kontraktor, dalam segala kemungkinan, akan membuka kemungkinan tak terbatas yg diterima tanpa kerja keuntungan dan kerugian dari apa yang dapat diistilahkan sepatutnya bagi sebagian besar peserta sebagai permainan kesempatan. Tentu saja, ini juga akan memungkinkan para peserta untuk mengelola resiko lengkap melalui transfer risiko kepada orang lain dan mengurangi risiko menjadi nol. Hal ini ini kemungkinan risiko bencana ke nol yang dapat mengaktifkan peserta untuk memperoleh riba. Masa depan bukan merupakan bentuk kontrak baru. Bukan untuk pembenaran yang proscribing itu baru. Jika dalam perekonomian primitif yang sederhana, ia pencegahan gharar yang berkaitan dengan pemberian yang ditukarkan artikel, di todays' kompleks sistem keuangan dan pertukaran yang disusun, adalah pencegahan spekulasi dari jenis yang unIslamic dan yang mungkin di bawah berlebihan gharar terlibat dalam peramalan sangat volatile nilai tukar. Spekulasi seperti itu tidak hanya sebuah kemungkinan, tetapi kenyataan. Motif yang tepat dari suatu unit ekonomi memasuki masa kontrak - spekulasi atau lindung nilai tidak boleh ascertainable (regulator akhir Mei memantau digunakan, tetapi aturan seperti itu tidak boleh sangat praktis, dan tidak efektif dalam pasar bebas). Bukti empiris di tingkat makro, namun, menunjukkan bekas menjadi motivasi utama.

Kedua jenis kontrak dengan penundaan kewajiban dari salah satu pihak yang akan datang tanggal jatuh di antara dua ekstrim. Sementara Syariah ada perbedaan pandangan ulama tentang hal mengizinkan, analisis kami menunjukkan bahwa tidak ada kemungkinan untuk mendapatkan riba dengan jenis ini kontraktor. Syarat dari tempat penyelesaian kewajiban atleast satu pihak membebankan alam di pinggir jalan spekulasi, meski ruang untuk spekulasi lebih besar daripada yang pertama bentuk kontrak. Syarat untuk jumlah kerugian dari seratus persen margin yang, dalam segala kemungkinan, akan pergi yang tak mengetahui spekulan dari pasar. Hal ini akan memaksa spekulan untuk menjadi sedikit lebih yakin harapan oleh orang yang lebih. Spekulasi bila didasarkan pada informasi itu tidak hanya dibolehkan, tetapi juga diinginkan. Bai salam juga memungkinkan para peserta untuk mengelola resiko. Pada saat yang sama, maka kebutuhan penyelesaian akhir dari satu akan mengurangi kecenderungan untuk mencari banyak peserta yang lengkap transfer dianggap risiko dan mendorong mereka untuk membuat penilaian yang realistis risiko yang sebenarnya. .

Catatan & Referensi
1. Berbagai pandangan ini tercermin dalam karya-karya yang disajikan di Keempat »Iman Seminar diselenggarakan oleh Islam» Iman Academy, India pada tahun 1991 yang kemudian dipublikasikan dalam Majalla »Iman Islami, bagian 4 oleh Akademi. Diskusi tentang pelarangan riba mengacu pada pandangan ini.

2. Nabil Saleh, sah sah dan mendapatkan Profit dalam Hukum Islam, dan Graham Trotman, London, 1992, p.16

3. Ibnu Qudama, Al-Mughni, vol.4, pp.5-9

4. Shams al Din al Sarakhsi, al-Mabsut, vol 14, pp 24-25

5. Kertas disajikan oleh Abdul Azim Islahi di Seminar Keempat »Iman» Iman Islam yang diselenggarakan oleh Akademi, India pada tahun 1991.

6. Kertas oleh Dr MN Siddiqui penyorotan masalah telah diedarkan di antara semua ulama terkemuka »Iman» Iman oleh Islam Akademi, India untuk dilihat dan merupakan tema utama dari pembahasan selama sesi pada Currency Exchange di Keempat »Iman Seminar diselenggarakan pada tahun 1991.

7. Ia beranggapan bahwa beberapa contoh di atas dapat dimodifikasi untuk menampilkan kemungkinan riba dengan tempat pemukiman juga. "Dalam waktu yang diberikan dalam waktu pasar nilai tukar antara dolar dan rupiah adalah 1:20, jika setiap pembelian $ 50 di tingkat 1:22 (penyelesaian kewajiban itu juga pada titik dasar), maka jumlah ke penjual dolar bertukar dengan $ 50 $ 55 pada titik dasar (Sejak, dia dapat memperoleh Rs 1100 sekarang, mereka tukar untuk $ 55 spot di tingkat 1:20) "Jadi, tempat pemukiman juga dapat dari sumber yang jelas riba. Apakah ini menyiratkan bahwa tempat pemukiman harus proscribed terlalu? Yang salah dalam contoh di atas dan sebelumnya adalah bahwa tidak ada satu kontrak tetapi beberapa kontrak tukar dilakukan dalam waktu yang berbeda poin (berlaku bahkan dalam kasus di atas). Riba yang hanya dapat ketika spot rate 1:20 adalah tetap selama interval waktu antara transaksi. Asumsi ini adalah, perlu untuk mengatakan, jika tidak realistis dan dikenakan artificially, mungkin unIslamic.

8. Islam envisages sebuah pasar bebas di mana harga yang ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran. Tidak ada gangguan dalam proses pembentukan harga bahkan oleh regulator. Sementara harga dan fiksasi pada umumnya diterima sebagai unIslamic, beberapa ulama, seperti Ibnu Taimiya do admit dari hal mengizinkan. Namun, hal mengizinkan seperti itu adalah dengan ketentuan bahwa harga fiksasi dimaksudkan untuk memberantas kasus-kasus pasar anomalies disebabkan oleh kondisi impairing gratis kompetisi. Jika kondisi pasar yang normal, dari kekuatan-kekuatan permintaan dan penawaran harus diizinkan gratis bermain dalam penentuan harga.

9. Beberapa ulama Islam menggunakan istilah yang berarti maju ke salam penjualan. Namun, kita menggunakan istilah ini dalam arti konvensional dimana kewajiban dari kedua belah pihak akan ditunda ke tanggal yang akan datang dan dengan itu, mirip dengan pengertian ini di masa depan. Namun yang kedua, adalah standar kontrak dan perdagangan yang diselenggarakan di Futures Exchange sementara mantan adalah khusus untuk persyaratan dari penjual dan pembeli.

10. Hal ini dikenal sebagai bai al inah yang dianggap haram oleh hampir semua ulama dengan pengecualian Imam Shafii. Pengikutnya dari sekolah yang sama, seperti Al Nawawi tidak mempertimbangkan hal Islamically dibolehkan.

11. Perlu dicatat bahwa teori keuangan modern juga membedakan antara kondisi risiko dan ketidakpastian dan rasional menegaskan bahwa keputusan ini mungkin hanya di bawah kondisi beresiko dan tidak di bawah kondisi ketidakpastian. Ketentuan risiko merujuk ke situasi di mana kemungkinan dengan bantuan tersedia data untuk memperkirakan semua kemungkinan hasil dan sesuai probabilities, atau mengembangkan ex-ante probability distribusi. Di bawah kondisi ketidakpastian, no such exercise is possible. Yang dimaksud dengan gharar, Real-situasi kehidupan, tentu saja, jatuh dalam suatu kontinum resiko dan ketidakpastian.

12. Berikut tradisi menekankan perlunya menghindari kontrak melibatkan ketidakpastian.

Ibnu Abbas melaporkan bahwa ketika nabi Allah (pbuh) datang ke Madinah, mereka membayar satu dan dua tahun sebelumnya untuk buah-buahan, maka ia berkata: "Orang-orang yang membayar di muka untuk setiap hal yang harus melakukannya untuk berat tertentu dan untuk waktu yang pasti ".

Kabarnya pada kewenangan Ibnu Umar bahwa Rasulullah (pbuh) melarang transaksi habal disebut Al-habala seorang laki-laki di mana dia membeli-unta yang menjadi off-air yang dia-unta dan yang masih dalam kandungan ibu.

13. Menurut tradisi yang dilaporkan oleh Abu Huraira, Rasulullah (pbuh) melarang transaksi ditentukan oleh pelemparan batu, dan jenis yang melibatkan beberapa ketidakpastian.

Bentuk perjudian yang paling populer adalah Arab ke perjudian oleh casting banyak dengan panah, pada prinsip lotere, untuk pembagian karkas dari menyembelih hewan. Karkas yang dibagi menjadi bagian tidak adil dan tanda panah yang diambil dari kantong. Salah satu yang diterima besar atau kecil berbagi tergantung pada panah diambil. Tentunya hal ini merupakan murni permainan kesempatan.

14. Nabi yang kudus dilaporkan telah berkata: "Jangan menjual apa yang tidak sama dengan Anda"

Ibnu Abbas melaporkan bahwa nabi berkata: "Barang siapa membeli makanan seharusnya tidak menjualnya sampai ia telah mengambil memilikinya." Ibnu Abbas berkata: "Saya rasa ini berlaku untuk semua hal-hal lain yang juga".

15. Futures Exchange yang melakukan fungsi sangat penting untuk memberikan jaminan untuk pengiriman oleh semua pihak untuk kontrak. Ia menjabat sebagai counterparty dalam pertukaran untuk kedua, yaitu sebagai pembeli untuk penjualan dan sebagai penjual untuk membeli.

16. M Hashim Kamali "Mulai Hukum Islam: Sebuah Analisa Futures", The American Journal of Islamic Social Sciences, vol.13, No.2, 1996

Kirim Komentar Anda ke: Dr Mohammed Obaidullah, Xavier Institute of Management, Bhubaneswar 751 013, India
Mail ke: obeid@ximb.stpbh.soft.net
Sumber: http://vlib.unitarklj1.edu.my/htm/islamforex.htm

Share this article :

Ditulis Oleh : ~ PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM ~

Artikel FOREX MENURUT PERSPEKTIF ISLAM ini diposting oleh PAGUYUBAN TRADING FOREX DAN INDEX SAHAM pada hari 4.10.2009.
Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.

:: My Partner : pusatforex.com ! ::

0 komentar:

Poskan Komentar


Translate To :

 
Support : Pusatforex.Com
Copyright © 2013. PAGUYUBAN TRADING FOREX - All Rights Reserved
Template Created by Mas Template Published by Paguyuban Trading
Proudly powered by Blogger